Cerita Warga Surabaya tidak Tersentuh Bantuan Pemerintah

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Yusuf Assidiq

Sumirah (89), warga Surabaya yang tak pernah tersentuh bantuan pemerintah sepanjang pandemi Covid-19.
Sumirah (89), warga Surabaya yang tak pernah tersentuh bantuan pemerintah sepanjang pandemi Covid-19. | Foto: Republika/Dadang Kurnia

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Cerita Sumirah, janda berusia 89 tahun yang hidup sebatang kara di rumah kos berukuran sekitar 2x3 meter di Jalan Simo Jawar 1 Nomor 150, RT 01 RW 01, Kelurahan Simomulyo Baru, Kecamatan Sukomanunggal, Surabaya, menjadi contoh belum meratanya distribusi bantuan pemerintah. Meski berstatus warga miskin, Sumirah belum sekali pun mencicipi bantuan yang dikucurkan pemerintah.

"Tidak pernah, saya tidak pernah dapat (bantuan sosial). Saya sudah tanya RT, RW, katanya ndak ada jatahe. Bilang begitu, Nak," kata Sumirah, Kamis (26/8).

Perempuan yang ditinggal suaminya meninggal dunia sejak 2006 tersebut, menggantungkan hidupnya dari hasil penjualan cemilan yang merupakan titipan dari para tetangganya. Hasil usahanya pun, belum cukup untuk membayar uang kos yang sebulan seharga Rp 250 ribu. Itu pun belum termasuk uang listrik dan air.

Beruntung, masih banyak tetangganya yang merasa iba dan kerap memberinya sedikit bantuan, sekedar untuk membayar uang kos. Meski demikian, Sumirah kembali menegaskan dirinya tidak pernah didata oleh kelurahan, kecamatan, maupun petugas dari Pemkot Surabaya untuk mendapat bantuan sosial. Padahal jika dilihat dari keadaannya, Sumirah sangat layak mendapat uluran tangan pemerintah.

Sumirah mengaku, memang pernah didata oleh pihak RT dan RW sekitar. Sumirah bahkan telah menyerahkan berkas-berkas yang dibutuhkan seperti fotocopy KTP, KK, hingga SKTM. Meski dirasa sudah melengkapi berkas yang dibutuhkan, Sumirah tak kunjung mendapatkan bantuan.

"Pernah tanya ke Pak RT lah kok belum dapat (bantuan) apa-apa Pak? Dia bilangnya belum ada jatahnya. Saya sampai pernah fotocopy sampai rangkap 20 pas diminta, ya belum ada kabar apa-apa," kata Sumirah dalam bahasa Jawa kental.

Sumirah mempertanyakan apa sebenarnya yang membuat dirinya tak kunjung mendapatkan bantuan. Padahal, data yang diperlukan, seperti KTP, KK, hingga SKTM telah dimilikinya dan diserahkan kepada pihak terkait. Namun tetap nihil hasilnya. Sumirah mengaku sedih ketika melihat tetangga dan warga lain mengantre bantuan dari pemerintah.

"Saya sampai pernah bilang ke RT RW, Pak saya mau tanya, apa saya ini gelandangan? Kok sampai tidak didata? Lalu diminta, KTP, tapi ya begitu tidak ada kabar apa-apa," ujarnya.

Sumirah mengakui, bertahan hidup sebatang kara dengan mengandalkan kebaikan tetangga sangatlah tidak enak. Sumirah menjelaskan, dirinya sudah menjadi warga Kota Pahlawan sejak 1959. Semasa hidup, Sumirah pernah menjalani beragam pekerjaan. Mulai dari perawat anak-anak, tukang pijat, hingga berdagang.

Menanggapi kejadian tersebut, Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengunggah video berdurasi 57 detik di akun instagramnya @ericahyadi_. Dalam videonya tersebut, Eri mengingatkan para pejabat di bawahnya, yang menurutnya harus tahu kondisi dari nenek sebatang kara tersebut.

"Kalau lansia ini, iku camat ambek lurah, kepala OPD, Pegawai Negeri Sipil Kota Surabaya yang menjadi tetangganya tidak tahu, iku njenenge kebacut (keterlaluan)" tegasnya.

Eri pun meminta segenap jajarannya untuk aktif turun langsung ke masyarakat. Sehingga tahu kondisi warga yang di sekitarnya. Eri tak ingin kejadian seperti Sumirah menimpa warga Surabaya lainnya yang membutuhkan bantuan.

"Jangan pernah mulai hari ini, di Pemerintah Kota Surabaya ada orang miskin yang pejabat Pemerintah Kota Surabaya ini tidak pernah tahu. Makane muter. Di kelilingi, dikelilingi daerahe," ujar Eri.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 

Terkait


Kasus Positif Baru Turun, PPKM di Surabaya Turun ke Level 3

Sampah Masker Bekas di Surabaya Sebulan 863 Kilogram

ACC Unair Jadi Sentra Vaksinasi di Surabaya

Nakes yang Disuntik Vaksin Moderna Alami Gejala KIPI

Forkopimda Kota Surabaya Bagikan Bantuan Bahan Pokok

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark