Peternak Kambing di Kediri Sebut Pasar Lesu Imbas PMK

Red: Muhammad Fakhruddin

Peternak Kambing di Kediri Sebut Pasar Lesu Imbas PMK (ilustrasi).
Peternak Kambing di Kediri Sebut Pasar Lesu Imbas PMK (ilustrasi). | Foto: ANTARA/Maulana Surya

REPUBLIKA.CO.ID,KEDIRI -- Peternak kambing di Kabupaten Kediri, Jawa Timur, menyebut pasar ternak saat ini lesu menjelang Hari Raya Idul Adha 2022, karena imbas penyakit mulut dan kuku (PMK) yang kini kasusnya semakin tinggi.

"Ini agak sepi. Harga masih tetap, tidak turun tapi pasar sepi," kata Agus, peternak kambing asal Desa Sumberejo, Kecamatan Ngasem, Kabupaten Kediri, Selasa (7/6/2022).

Ia mengatakan, saat ini tidak berani untuk ambil ternak karena kasus penyakit mulut dan kuku. Ia pun lebih banyak mengandalkan ternak miliknya sendiri jika menjual dan memastikan semuanya dalam kondisi sehat.

"Ini lebih banyak ternak sendiri, tidak berani ambil dari daerah lain. Di lokasi kandang pun kami steril termasuk ternak dan kendaraan pengangkut," ujar dia.

Baca Juga

Dirinya mengakui adanya penyakit mulut dan kuku berimbas pada penjualan. Menjelang Hari Raya Idul Adha, biasanya ternak yang dijualnya sudah ramai pembeli. Dulu, mendekati hari raya kurban, 200 ekor ternak kambing miliknya bisa terjual habis namun saat ini setengahnya juga belum ada.

Selain kambing, permintaan ternak sapi untuk Hari Raya Idul Adha juga masih sepi. Padahal, secara harga masih relatif terjangkau. Untuk sapi, harganya dipatok sekitar Rp20 juta per ekor sedangkan kambing paling murah Rp2.500.000 per ekor.

Dirinya bahkan memberikan jaminan pada calon pembeli untuk memastikan kesehatan ternaknya. Dari pembeli, rata-rata masih titip di lokasi.

Jika nantinya ternak menjadi gemuk, harga yang dipatok juga akan tetap, namun jika sakit akan dicarikan ternak yang sehat. Dirinya berharap, seluruh ternak miliknya dalam kondisi sehat dan wabah ini bisa segera hilang.  Dengan itu, keresahan pemilik ternak bisa terobati.

Sementara itu, Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Kabupaten Kediri, drh. Tutik Purwaningsih mengatakan populasi ternak di Kabupaten Kediri sebenarnya melimpah. Untuk sapi potong hingga 234 ribu ekor, kambing kurang lebih 147 ribu ekor.

Untuk ternak sapi yang siap potong ada 9 ribu ekor sedangkan kambing yang siap potong ada sekitar 20 ribu hingga 25 ribu ekor. "Sebenarnya stok luar biasa. Teman-teman peternak ini sudah siap. Sebelumnya pandemi dan saat ini seharusnya sudah waktunya panen," kata dia.

Hingga kini, di Kabupaten Kediri temuan PMK hingga 6 Juni 2022 sudah hampir 1.000 ekor yang terdiri dari sapi perah, potong hingga kambing. Terdapat empat ekor yang sudah mati dan 19 ekor lainnya berhasil sembuh.

Pemerintah Kabupaten Kediri juga telah mengeluarkan regulasi pemilik ternak harus mengantongi surat keterangan kesehatan hewan kurban (SKKH) pada ternak yang akan dijual menjelang Hari Raya Idul Adha 2022, menyusul kasus penyakit mulut dan kuku yang bertambah.

"Ini berat menurut kami memikirkan peternak, SOP yang peternak juga harus bisa bergerak. Kami harus membuat regulasi agar teman-teman peternak yang sudah menyiapkan untuk Idul Kurban bisa tersalurkan," kata dia.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


Peternak Kambing di Kediri Sebut Pasar Lesu Imbas PMK

Polresta Sidoarjo Masifkan Penyekatan Hewan Ternak di Perbatasan

Akademisi: Semangat Fatwa MUI No. 32 Tahun 2022 Memperkokoh Prinsip Ibadah Kurban

Pemkab Pasuruan Jatim Percepat Penanganan PMK

Polres Madiun Ikut Perketat Pengawasan Lalu Lintas Ternak Cegah PMK

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

[email protected]

Ikuti

× Image
Light Dark