Pemkab Sumenep Bentuk TPID Kendalikan Inflasi

Red: Muhammad Fakhruddin

Pemkab Sumenep Bentuk TPID Kendalikan Inflasi (ilustrasi).
Pemkab Sumenep Bentuk TPID Kendalikan Inflasi (ilustrasi). | Foto:

REPUBLIKA.CO.ID,SUMENEP -- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sumenep, Jawa Timur, membentuk Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Selasa (29/11/2022), sebagai upaya menekan laju inflasi di wilayah itu.

Menurut Bupati Sumenep Achmad Fauzi, langkah itu dilakukan karena masalah inflasi harus ditangani secara terintegrasi.

"Bagi kami, pengendalian inflasi sangat penting dan memerlukan kerja sama, serta koordinasi antara pemerintah dan Bank Indonesia melalui kebijakan makroekonomi yang terintegrasi, baik dari kebijakan fiskal, moneter maupun sektoral," katanya.

Inflasi yang tinggi menyebabkan pendapatan riil masyarakat terus turun, sehingga standar hidup masyarakat turun dan pada akhirnya orang miskin bertambah, bahkan inflasi yang tidak stabil akan menciptakan ketidakpastian (uncertainty) bagi pelaku ekonomi dalam mengambil keputusan.

Baca Juga

"Jadi, pengalaman empiris menunjukkan bahwa inflasi yang tidak stabil bisa menyulitkan keputusan masyarakat dalam melakukan konsumsi, investasi, dan produksi, yang ujung-ujungnya menurunkan pertumbuhan ekonomi," tuturnya.

Karena itulah, jelas Bupati, TPID untuk menciptakan stabilitas ekonomi perlu menjaga ketersediaan pasokan, harga pangan termasuk pendistribusian serta daya beli, karena inflasi bisa menjadi ancaman kesejahteraan masyarakat pada sektor pangan.

"TPID Kabupaten Sumenep perlu bekerja sama melakukan antisipasi kenaikan harga pangan dengan identifikasi rinci ketersediaan pasokan pangan, terutama bahan pangan yang secara historis bisa meningkat sewaktu-waktu," tuturnya.

Bupati menambahkan, salah satu antisipasi yang dapat dilakukan mulai saat ini dengan persiapan cold storage, melakukan gerakan urban farming seperti penanaman tanaman pangan di pekarangan dan lainnya.

"Mudah-mudahan inflasi ini bisa dikendalikan supaya daya beli masyarakat dalam mencukupi kehidupan sehari-hari tetap berjalan dengan normal," katanya, menjelaskan.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


Stabilkan Inflasi, Bupati DS Salurkan Ribuan Paket Sembako untuk Buruh

Airlangga: TPIP-TPID Sinergikan Strategi Jaga Inflasi Menjelang Akhir Tahun

Desember, Sri Mulyani akan Kembali Cairkan BLT

Inflasi Rendah 5,7 Persen, Sri Mulyani: Tetap Waspada dan Hati-Hati

Dihantam Inflasi Tinggi, Selandia Baru Umumkan Kenaikan Suku Bunga Terbesarnya

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

[email protected]

Ikuti

× Image
Light Dark