Solo Gelar Vaksinasi Tahap Kedua Mulai Akhir Februari

Rep: Binti Sholikah/ Red: Dwi Murdaningsih

Petugas medis menyiapkan vaksin Sinovac yang akan disuntikkan kepada tenaga kesehatan saat Vaksinasi COVID-19 tahap kedua di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Bung Karno, Solo, Jawa Tengah, Kamis (28/1/2021). Kota Solo menerima 15.500 dosis vaksin Sinovac untuk tenaga kesehatan yang telah disuntik vaksin tahap pertama.
Petugas medis menyiapkan vaksin Sinovac yang akan disuntikkan kepada tenaga kesehatan saat Vaksinasi COVID-19 tahap kedua di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Bung Karno, Solo, Jawa Tengah, Kamis (28/1/2021). Kota Solo menerima 15.500 dosis vaksin Sinovac untuk tenaga kesehatan yang telah disuntik vaksin tahap pertama. | Foto: ANTARA/Maulana Surya

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO - Dinas Kesehatan Kota (DKK) Solo berencana melaksanakan vaksinasi Covid-19 tahap kedua pada akhir Februari 2021. Namun, sampai saat ini DKK belum bisa memastikan kuota vaksin tahap kedua.

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah bakal mengirimkan alokasi vaksin pada pekan keempat Februari. Vaksinasi Covid-19 tahap kedua menyasar pelayan publik, seperti guru, aparatur sipil negara (ASN), TNI/Polri, tokoh agama, dan media.

"Rencananya memang pekan keempat. Kemungkinan kami dapat alokasi vaksin pekan keempat, akhir Februari ya kami jalankan," kata Kepala DKK Solo, Siti Wahyuningsih, kepada wartawan, Rabu (17/2).

Menurutnya, DKK masih melakukan pendataan terhadap calon penerima vaksin tahap kedua. Data didapatkan dari instansi yang membawahi para penerima vaksin.

Siti menjelaskan, data TNI/Polri akan diambil dari Polri dan TNI. Kemudian, data guru akan diambil data dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), sedangkan tokoh agama diambil dari Kementerian Agama (Kemenag).

Siti mengakui, prioritas penerima vaksin tahap kedua berubah-ubah sesuai kebijakan pemerintah pusat. Dia mencontohkan, awalnya urutan paling atas personel TNI/Polri. Namun, berdasarkan informasi terbaru, justru warga lanjut usia (lansia) berada di urutan pertama, disusul pendidik.

"Tapi belum tentu semua lansia mendapatkan vaksinasi karena itu nanti tergantung di dashboard ada tidak. Semua orang merasa prioritas dan merasa berisiko karena inginnya didahulukan. Kalau vaksinnya ada langsung saya suntik semua biar cepat selesai," kata dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Keteteran Mengejar Target Vaksinasi

Sasaran Vaksin Tahap Kedua di Bekasi Mencakup Lebih Luas

Tren Kasus Positif Covid-19 Turun, Ini Penjelasan Menkes

Sandiaga Harap Pelaku Pariwisata Dapat Prioritas Vaksin

Delirium Bisa Jadi Gejala Covid-19, Apa Saja Cirinya?

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark