UII Berkesempatan Laksanakan Vaksinasi Covid-19

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Yusuf Assidiq

Pelaksanaan vaksinasi Covid-19 di UII Yogyakarta.
Pelaksanaan vaksinasi Covid-19 di UII Yogyakarta. | Foto: Dokumen.

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Civitas akademika Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta memasuki babak baru dalam merespons pandemi Covid-19. Kali ini, dilakukan melalui vaksinasi tahap pertama ke dosen, tenaga kependidikan, dan purna tugas lingkungan UII dengan jumlah 1.939 orang.

Vaksinasi turut diberikan kepada 300 orang lansia yang berdomisili di sekitar Kampus UII. Pelaksanaan vaksinasi massal melibatkan vaksinator dosen-dosen Fakultas Kedokteran UII, RS JIH Yogyakarta, dan RS Islam Yogyakarta PDHI.

Wakil Rektor Bidang Sumber Daya dan Pengembangan Karier UII, Dr Zaenal Arifin mengatakan, sebagai keluarga besar UII sangat peduli kesehatan bersama dan sekitar. Karenanya, vaksinasi melibatkan warga sekitar, terutama warga lansia.

"Kita ingin berkontribusi sebagai universitas yang rahmatan lil alamin, jadi warga sekitar UII juga punya kesempatan vaksinasi, dengan memenuhi ketentuan dan prasyarat Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman," kata Zaenal, Selasa (30/3).

Program vaksinasi massal bagi keluarga besar UII semakin menambah optimistis persiapan aktivitas luring yang telah direncanakan. Rencananya, UII menggelar beberapa kegiatan yang memang diharuskan secara luring mulai semester depan.

Walaupun tidak seperti sebelum pandemi, UII akan mencoba terlebih dulu luring dengan jumlah sekitar 20 persen. Nantinya, pembukaan aktivitas luring diikuti penerapan protokol kesehatan sesuai standar untuk menekan penyebaran covid.

"Mungkin sedikit lebih aman karena mayoritas warga UII sudah divaksin, yang jadi masalah mahasiswa yang belum divaksin, ini akan kita perhatikan dengan baik agar tidak menjadi masalah," ujar Zaenal.

Dekan Fakultas Kedokteran UII, dr Linda Rosita menambahkan, walau vaksinasi sudah dilakukan, protokol kesehatan harus tetap diperhatikan. Memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan, menghindari kerumunan, hingga mengurangi bepergian.

Linda menekankan, menghindari kerumunan juga menjadi perhatian saat vaksinasi. Vaksinasi diatur melalui lima meja secara berurutan, di meja pertama penerima vaksin diukur suhu dan tensi maksimal 37,5 derajat dan tekanan darah 180/100.

Selanjutnya, penerima vaksin melakukan verifikasi data NIK di meja dua, lalu meja tiga petugas kesehatan memberikan pertanyaan seputar riwayat kesehatan penerima vaksin. Dalam tahap ini sangat memungkinkan untuk tidak melanjutkan. "Jika tidak sesuai dengan standar penerima vaksin," katanya.

Ketika dinyatakan layak, penerima vaksin diarahkan ke meja selanjutnya untuk dilakukan proses injeksi vaksin. Terakhir, penerima vaksin harus diobservasi selama 30 menit untuk melihat tanda-tanda setelah vaksin. "Bila tanda vitalnya baik, maka penerima vaksin dibolehkan pulang," ujar Linda.

Proses usai vaksin berlangsung dua pekan. Penerima vaksin wajib memperhatikan fisiknya dan bila ada tanda-tanda reaksi mengganggu seperti bengkak, kemerahan atau pendarahan di area penyuntikan disarankan menghubungi fasilitas kesehatan.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 

Terkait


India Dorong Proses Vaksinasi COVID-19 Lebih Mudah

100.000 Vaksin Sumbangan Cina Telah Tiba di Palestina

11.630 Pelayan Publik di DIY Dapatkan Suntikan Kedua Vaksin

Dinkes Kota Bogor Suntik Lansia di Panti Wreda

5.870 Vial Vaksin Covid-19 Tiba di Depok

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark