Vaksinasi Lansia, Surabaya Terapkan Strategi Jemput Bola

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Fernan Rahadi

Vaksinasi Covid-19 untuk lansia (ilustrasi)
Vaksinasi Covid-19 untuk lansia (ilustrasi) | Foto: Republika/Thoudy Badai

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Pemkot Surabaya menerapkan strategi jemput bola untuk menuntaskan vaksinasi Covid-19 bagi warga lanjut usia. Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya Febria Rachamanita menjelaskan, nantinya akan ada petugas yang ditugaskan mendatangi rumah warga lanjut usia satu per satu untuk melakukan suntik vaksin.

Febria mengatakan, jemput bola atau istilahnya sweeping lansia ini dilakukan agar tidak ada satu pun warga lanjut usia yang tidak menerima vaksin Covid-19. "Ini upaya yang kami lakukan agar seluruh Lansia mendapatkan vaksin. Jangan ada yang tertinggal,” kata Febria di Surabaya, Ahad (11/4).

Febria menjelaskan menjelaskan, warga lanjut usia bisa disuntik vaksin di rumahnya masing-masing apabila yang bersangkutan tidak dapat datang ke Puskesmas. Febria mengatakan, ketidakhadiran Lansia itu bopeh jadi disebabkan karena merasa takut, tidak diperbolehkan oleh keluarganya, atau tengah memiliki penyakit.

“Jadi dengan begitu kami door to door ke rumah Lansia. Alhamdulillah setelah kami datangi mereka tidak mengalami penolakan. Kami lakukan pendekatan humanis sehingga Lansia berkenan suntik,” ujar Febria.

Febria memastikan, program jemput bola vaksinasi lansia ini telah berlangsung beberapa hari dan akan terus digencarkan. Febria mencatat, jumlah Lansia yang telah menerima vaksin di Surabaya sudah mencapai 30.506 orang.

"Vaksin lansia terus berlanjut setiap harinya termasuk di 63 Puskesmas yang tersebar se-Surabaya. Tentunya dengan berbagai pendekatan yang humanis,” kata dia.

Staf Khusus Rumpun Kuratif Satgas Covid-19 Jatim dr. Makhyan Jibril Al-Farabi mengungkapkan, sudah lebih dari 1,4 juta warga Jawa Timur yang disuntik vaksin Covid-19. Sementara untuk warga lanjut usia, jumlah yanh sudah divaksin sskitar 250 ribuan.

Jibril menegaskan, pihaknye terus menggencarkan proses vaksinasi dalam upaya memutus mata rantai penyebaran Covid-19. Jumlah vaksin yang diterima Pemprov Jatim ddiakuinya sebanyak 3.182.660 dosis. Rinciannya sebanyak 2.687.160 dosis vaksin merk Sinovac, dan 495.500 dosis vaksin merk Astra Zeneca.

Jibril berpendapat, vaksinasi menjadi salah satu faktor yang membuat Jatim mampu menekan penularan Covid-19. Dimana saat ini ada 10 daerah di Jawa Timur yang berstatus zona kuning atau berisiko rendah penularan Covid-19. Sementara 28 kabupaten/ kota sisanya berstatus zona oranye atau berisiko sedang penularan Covid-19.

"Alhamdulillah 10 dari 38 daerah di Jatim masuk zona kuning, dan 28 sisanya zona orange (Covid-19)" kata dia.

Faktor lain yang membuat kasus Covid-19 di Jatim menurun menurutnya adalah kerja sama efektif dari berbagai pihak. Seperti aparat yang melakukan penegakan hukum, pemerintah yang melakukan program penanggulangan dan pengendalian, serta masyarakat yang menjalankan protokol kesehatan.

Selain itu, penurunan kaus Covid-19 di Jatim juga diakuinya tak lepas dari pelaksanaan pemberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) mikro. Kampung Tangguh juga dianggapnya memiliki peran penting dalam upaya mengendalikan penularan Covid-19 di tingkat RT-RW.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


24 Ribu Petugas Publik di Sultra Sudah Divaksin Covid-19

Bank Dunia Alokasikan Rp 29 T untuk Vaksin Negara Berkembang

Sri Sultan Minta Lansia DIY tak Takut Divaksin

Macron Akui Kemenangan AS dalam Penyediaan Vaksin Covid-19

WHO: Vaksin Negara Kaya dan Miskin tak Seimbang

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark