Sejumlah Fasilitas Publik Trenggalek Rusak Terdampak Gempa

Red: Bilal Ramadhan

Personel TNI membersihkan puing di salah satu ruang kelas MI Hidayatullah Blitar yang rusak akibat gempa di Jawa Timur, Ahad (11/4/2021). BPBD Kota dan Kabupaten Blitar merilis sebanyak 325 bangunan rusak, dan 13 orang mengalami luka-luka di 24 kecamatan akibat dampak gempa bermagnitudo 6,1 di lepas pantai Malang pada Sabtu (10/4).
Personel TNI membersihkan puing di salah satu ruang kelas MI Hidayatullah Blitar yang rusak akibat gempa di Jawa Timur, Ahad (11/4/2021). BPBD Kota dan Kabupaten Blitar merilis sebanyak 325 bangunan rusak, dan 13 orang mengalami luka-luka di 24 kecamatan akibat dampak gempa bermagnitudo 6,1 di lepas pantai Malang pada Sabtu (10/4). | Foto: ANTARA/Irfan Anshori

REPUBLIKA.CO.ID, TRENGGALEK -- Sejumlah fasilitas publik di Kabupaten Trenggalek dilaporkan rusak terdampak gempa magnitudo 6,1 yang mengguncang kawasan pesisir selatan Jawa Timur, Sabtu siang sekitar pukul 14.00 WIB. Kepala pelaksana BPBD Trenggalek Joko Rusianto mengatakan, belum ada laporan korban jiwa sejauh ini.

"Yang rusak kebanyakan fasilitas publik. Pendataan sampai saat ini masih kami lakukan," kata Joko.

Beberapa fasilitas publik yang rusak antara lain kantor Kecamatan Durenan, tiga kantor desa dan satu unit bangunan sekolah menengah pertama (SMP) di Kecamatan Tugu. Selain merusak fasilitas publik, sejumlah rumah warga juga dilaporkan rusak dengan tingkat keparahan berbeda.

Total bangunan yang dilaporkan rusak hingga Sabtu petang baru tercatat tujuh titik. Namun karena pendataan masih berlangsung, jumlah bangunan fasilitas publik maupun rumah warga yang terdampak gempa diperkirakan masih akan terus bertambah.

"Dari tujuh titik ini, laporan sementara yang masuk. Kami belum bisa menentukan tingkat kerusakan akibat gempa. Mungkin besok tim akan mendatangi tiap lokasi untuk menilai tingkat kerusakan," kata Joko.

Gempa tektonik dengan titik episentrum 90 kilometer arah barat daya Kabupaten Malang, dan kedalaman sekitar 35 kilometer di dalam perut bumi itu sempat mengejutkan warga Trenggalek dan daerah-daerah pesisir selatan Jawa Timur lainnya.

Banyak warga yang sebelumnya berada di dalam rumah ataupun bangunan lain semburat keluar. Goncangan gempa yang awalnya pelan terasa semakin kencang dan berlangsung cukup lama.

Sebegitu kuatnya guncangan gempa sehingga menyebabkan puluhan bahkan ratusan bangunan di desa-desa yang berada di sekitar episentrum gempa mengalami kerusakan.

Selain kerusakan sejumlah fasilitas publik dan bangunan rumah warga, kerusakan lebih banyak terpantau di Tulungagung dan Blitar. Di Tulungagung data BPBD terbaru menyebut ada 49 bangunan rumah penduduk yang porak-poranda. Kerusakan itu tersebar di 28 desa 12 kecamatan, dengan dampak terbanyak terpantau di Kecamatan Kalidawir.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Gempa Malang, Distribusi BBM Dipastikan Aman

Gubernur Jatim Minta Rehabilitasi Masjid Jadi Prioritas

3 Warga Ampelgading Tewas Akibat Gempa Guncang Kabupaten Malang

Malang Diterpa Delapan Kali Gempa Susulan

Malang Diterpa Delapan Kali Gempa Susulan

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark