Pengelola Candi Borobudur Ajukan Tambahan Kuota Pengunjung

Red: Ratna Puspita

Sejumlah wisatawan berada di lapangan Kenari kompleks Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Magelang, Jateng, Ahad (18/4/2021). Menghadapi libur Lebaran 2021, pihak TWC Borobudur telah melayangkan surat permohonan penambahan kuota pengunjung kepada gugus tugas penanganan COVID-19 dari 4.000 orang menjadi 10.000 orang.
Sejumlah wisatawan berada di lapangan Kenari kompleks Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Magelang, Jateng, Ahad (18/4/2021). Menghadapi libur Lebaran 2021, pihak TWC Borobudur telah melayangkan surat permohonan penambahan kuota pengunjung kepada gugus tugas penanganan COVID-19 dari 4.000 orang menjadi 10.000 orang. | Foto: ANTARA/Anis Efizudin

REPUBLIKA.CO.ID, MAGELANG -- Taman Wisata Candi Borobudur mengajukan tambahan kuota pengunjung candi Buddha terbesar di dunia ini untuk mengantisipasi lonjakan wisatawan pada Lebaran 2021. Dari sebelumnya 4.000 orang per hari menjadi 10.000 orang per hari.

"Kami sudah mengajukan tambahan kuota pengunjung ke Satgas Covid-19 tingkat provinsi maupun kabupaten," kata General Manager Taman Wisata Candi Borobudur I Gusti Putu Ngurah Sedana di Magelang, Ahad (18/4).

Menurut dia lonjakan pengunjung perlu diantisipasi. Jangan sampai nanti dengan kuota 4.000 orang per hari masih kurang karena masyarakat antusias sekali datang ke Candi Borobudur karena tahun lalu tidak bisa ke sini. 

"Kami perkirakan pengunjung akan membeludak nantinya, karena sebelum pandemi waktu hari libur itu sekitar 15.000 sampai 20.000 orang per hari. Jadi jumlah pengunjung itu hanya 50 persen dari masa ramai sebelum pandemi biar bisa disesuaikan, karena 10.000 orang itu juga dari hitungan luasan zona II," katanya.

Baca Juga

Karena itu, Taman Wisata Candi Borobudur mengusulkan kuota pengunjung untuk dinaikkan menjadi 10.000/hari menjelang Lebaran. “Mudah-mudahan sudah disetujui pada awal bulan Mei 2021.”

Ia menyampaikan para pengunjung nantinya akan datang ke Candi Borobudur karena sudah rindu setelah satu tahun tidak melihat candi. "Pada saat penetapan pemerintah bahwa dilarang mudik tanggal 6-17 Mei 2021 kami prediksi akan terjadi lonjakan pengunjung, bahkan sebelum tanggal ditetapkannya larangan mudik oleh pemerintah sudah meningkat. Kami sudah antisipasi, kami akan berkoordinasi dengan kepolisian dan TNI terkait pengamanan di wilayah Candi Borobudur," katanya.

Menurut dia kuota 4.000 pengunjung saat ini kadang tercapai kadang tidak. Melihat tren pengunjung pada saat libur nasional bertepatan libur panjang akhir pekan pengunjung tembus di angka 4.000, kemudian pada hari-hari biasa sudah ada peningkatan menjadi 1.500 orang, hari Sabtu dan Minggu sudah di atas 2.000 orang.

"Menghadapi libur Lebaran tahun ini persiapan kami seperti sebelum pandemi, kami siapkan sarana prasarana untuk yang dilalui pengunjung, karena ini di masa pandemi jadi kami tekankan protokol kesehatan betul-betul ketat sekali," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Ridwan Kamil Hanya Bisa Dadah-Dadah ke Atalia

Indonesia does not want to be like India

BKB Pertahankan Penutup Stupa Candi Borobudur

Kasus Covid-19 di Padang Kembali Meningkat

Kematian Pasien Covid-19 di Lampung Tinggi

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark