Kondisi Pariwisata DIY Dinilai Lebih Baik

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Yusuf Assidiq

Wisatawan mengunjungi kompleks Taman Wisata Candi (TWC) Prambanan di Sleman, DI Yogyakarta.
Wisatawan mengunjungi kompleks Taman Wisata Candi (TWC) Prambanan di Sleman, DI Yogyakarta. | Foto: Antara/Hendra Nurdiyansyah

REPUBLIKA.CO.ID, BANTUL -- Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno menyebut, kondisi pariwisata turun luar biasa di pandemi Covid-19. Namun, kondisi pariwisata DIY dinilai masih menunjukkan nilai positif.

Menurutnya, pariwisata DIY lebih meningkat dibanding daerah lainnya di Indonesia. Hal ini terlihat dalam okupansi hotel di DIY yang rata-rata lebih dari 45 persen.

"Kalau dilihat dari angka pariwisata kan turun luar biasa, tapi Yogya ini alhamdulillah okupansi rate-nya di Desember (2020) 45 persen, masih di atas destinasi-destinasi (di daerah) yang lain," kata Sandiaga saat memantau pelaksanaan vaksinasi di Jogja Expo Center, Bantul.

Untuk membangkitkan kondisi pariwisata, vaksinasi Covid-19 bagi pelaku usaha pariwisata pun digencarkan. Hal ini, katanya, tentu juga meningkatkan perekonomian yang turun drastis akibat pandemi.

Tiga provinsi menjadi prioritas vaksinasi untuk pelaku usaha pariwisata yakni DIY, Bali dan Jakarta. Total, ada 9.000 pelaku usaha pariwisata yang menjadi target vaksinasi. "Sebanyak 1.500 orang di antaranya pelaku usaha pariwisata di DIY," ujarnya.

Selain itu, Indonesia juga ditutup untuk wisatawan asing. Beberapa penerbangan internasional juga masih ditutup, terutama wisatawan yang berasal dari India mengingat kasus Covid-19 belum terkendali di negara tersebut.

"Jadi ini langkah yang diambil, sekali lagi untuk memastikan penularan Covid-19 dapat ditekan. Sehingga, situasinya kondusif dan terkendali," jelas Sandiaga.

Sementara itu, Pemerintah Daerah (Pemda) DIY juga menegaskan tidak menerima wisatawan dari luar daerah selama masa larangan mudik. Sekretaris Daerah (Sekda) DIY, Kadarmanta Baskara AJi mengatakan, pihaknya bekerja sama dengan provinsi lain untuk melakukan penyekatan di daerah perbatasan.

"Regulasinya tidak boleh ada lintas provinsi, Sehingga kita akan setop seluruh pengunjung dari luar provinsi. Kita bekerja sama dengan Jateng dan (wisatawan yang bepergian dengan) pesawat dan kereta tentu (juga ada kerja sama) dengan provinsi-provinsi lain," katanya.

Begitu pun dengan wisatawan luar daerah yang sudah memesan tiket masuk ke destinasi wisata melalui aplikasi Visiting Jogja, tetap tidak diperbolehkan. Pihaknya tegas melarang wisatawan luar daerah masuk ke DIY guna menekan penularan Covid-19.

"Sehingga pada saat liburan (Lebaran) itu tidak akan ada wisatawan dari luar DIY, walaupun mereka sudah mendaftar di Visiting Jogja," ujar Aji.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 

Terkait


Kemenparekraf Yakin Pariwisata RI Mulai Pulih Kuartal Tiga

SQ Kembali Terbang ke Bali, Sandiaga: Harus Bersiap

Luhut Dorong Potensi dan Investasi di Malang Raya Lebih Maju

Gugas Covid-19 DIY Catat Tambahan 225 Kasus Sembuh

Sandiaga: Wisata Selama Lebaran Itu Wewenang Daerah

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark