Bantul Panen Raya Kedelai di Nogosari Seluas 9,7 Hektar

Red: Muhammad Fakhruddin

Bantul Panen Raya Kedelai di Nogosari Seluas 9,7 Hektar (ilustrasi).
Bantul Panen Raya Kedelai di Nogosari Seluas 9,7 Hektar (ilustrasi). | Foto: Kementerian Pertanian

REPUBLIKA.CO.ID,BANTUL -- Kelompok Tani Ngudi Makmur Dusun Nogosari, Desa Selopamioro, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, melakukan panen raya kedelai di areal persawahan dusun Nogosari seluas 9,7 hektare.

"Total panen kedelai di bulak Nogosari seluas 9,7 hektare dengan produktivitas rata-rata 1,9 ton kedelai per hektare," kata Kepala Dinas Pertanian Pangan, Kelautan dan Perikanan (DPPKP) Bantul Yus Warseno usai menghadiri panen rata kedelai di Bantul, Kamis (6/5).

Menurut dia, komoditas kedelai yang dipanen oleh kelompok tani Ngudi Makmur adalah jenis non Genetically Modified Organism (GMO) atau organisme termodifikasi secara genetika, dan ditanam dengan bentuk kemitraan usaha terpadu dan terintegrasi.

"Produktivitas kedelai tersebut termasuk tinggi di atas rata-rata, hasilnya 80 persen premium kelas A, sementara rata-rata produktivitas kedelai di Yogyakarta hanya sekitar 1,3 ton per hektare," katanya.

Dia mengatakan, pihaknya terus mendorong budi daya tanaman kedelai di Bantul, sehingga potensi tanaman kedelai seluas 700 hektare se-Bantul dapat tercapai di musim tanam 2021.

"Dengan begitu Bantul siap berkontribusi mendukung ketersediaan komoditas kedelai untuk Indonesia," katanya.

Sementara itu, Bupati Bantul Abdul Halim Muslih dalam sambutan saat acara panen raya kedelai itu mengatakan, merasa senang dan bangga atas keberhasilan para petani di Nogosari, Desa Selopamioro yang tergabung dalam kelompok tani Ngudi Makmur mengembangkan pertanian komoditas kedelai dengan hasil maksimal.

Bupati mengatakan, pengembangan pertanian di Bantul ke depan akan fokus pada penguatan kemitraan karena dapat memberbaiki sistem pertanian dari hulu sampai hilir, seperti dalam kemitraan komoditas kedelai di Nogosari yang hasilnya diserap perusahaan mitra dengan harga beli sebesar Rp8.500 per kilogram.?"Dengan kemitraan akan juga meningkatkan kualitas pertanian serta memiliki konsumen yang jelas-jelas menyerap hasil panen petani sehingga harga terjamin," kata Bupati.

Oleh sebab itu, Bupati juga mengharapkan agar ke depan petani terus melakukan inovasi dalam menghadapi modernitas pertanian.?"Kami ajak para petani untuk berinovasi karena pertanian itu berkembang terus sehingga kalau ada metode baru yang lebih baik ya harus dapat diaplikasikan," katanya.

sumber : ANTARA
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...

Terkait


Perajin Tempe di Serang Keluhkan Kenaikan Harga Kedelai

Kemendag Pastikan Harga Kedelai Maret 2021 Rp 9.500 per Kg

Tanaman Kedelai Alternatif Saat Musim Kemarau

Produsen Mogok, Tahu Tempe Hilang di Pasar Indramayu

Benih Kedelai Rakitan Kementan Mulai Dikembangkan Swasta

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark