Mentan Serahkan Bantuan Alsintan di Kabupaten Malang

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Yusuf Assidiq

Menteri Pertanian (Mentan) RI Syahrul Yasin Limpo menyerahkan bantuan alat mesin pertanian (alsintan) kepada para petani di Desa Kanigoro, Pagelaran, Kabupaten Malang, Selasa (18/5).
Menteri Pertanian (Mentan) RI Syahrul Yasin Limpo menyerahkan bantuan alat mesin pertanian (alsintan) kepada para petani di Desa Kanigoro, Pagelaran, Kabupaten Malang, Selasa (18/5). | Foto: Republika/Wilda Fizriyani

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Kementerian Pertanian (Kementan) RI menyerahkan bantuan alat mesin pertanian (alsintan) kepada para petani di Kabupaten Malang, Jawa Timur. Fasilitas ini diharapkan dapat membantu meningkatkan produktivitas pertanian masyarakat.

Menteri Pertanian (Mentan) RI, Syahrul Yasin Limpo mengatakan, penyerahan alsintan sebenarnya menindaklanjuti perintah Presiden RI Joko Widodo. Presiden memberikan apresiasi atas hasil produksi pertanian yang cukup menggembirakan. "Hasil panen kita yang ada di Kabupaten Malang pada khususnya," kata Syahrul di Desa Kanigoro, Pagelaran, Kabupaten Malang, Selasa (18/5).

Menurut dia, Kabupaten Malang telah menggambarkan kondisi dinamika produksi ketahanan pangan di Indonesia. Oleh sebab itu, pemerintah menyerahkan sejumlah alsintan seperti traktor, pemanen kombinasi (combine harvester), dan truk kecil. Selain itu, ada pula bantuan alat penggilingan, pengering, dan sebagainya.

Syahrul meminta bupati bisa merawat alat bantuan tersebut sebaik mungkin. Bahkan, dia berharap, ada manajemen yang bisa mengelola alat-alat tersebut sehingga benar-benar dimanfaatkan. Selanjutnya, bisa memberikan dampak baik untuk bidang pertanian di wilayah setempat.

"Saya berharap jangan hanya dipakai saja terus disimpan, tetapi sesudah pakai terus dicuci. Besok mau pakai diatur lagi," katanya.

Bantuan ini merupakan salah satu petunjuk mengenai proses teknologi dan tenaga pekerja manusia harus seimbang. "Kita banyak punya banyak tenaga petani tetapi harus juga diolah bersama mekanisasi dan teknologi yang ada," ujar dia.

Syahrul mengaku telah diminta Presiden untuk bisa menghadirkan mesin-mesin pertanian karya sendiri. Dengan kata lain, alsintan yang dibuat oleh masyarakat Indonesia secara nasional. Dia berharap langkah tersebut bisa memperbaiki pertanian Indonesia di masa depan.

Pada kesempatan sama, Syahrul juga berharap, daerah lain dapat mencontoh keberhasilan Kabupaten Malang dalam mengelola pertaniannya. "Saya kira kalau kita bisa lakukan semua bisa dibuatkan variasinya. Jangan cuma padi, jagung, sayur-sayuran, kacang-kacangan, bahkan dengan perkebunan dan peternakan," jelasnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Mentan Dorong Petani Lebih Masif Akses Dana KUR

Dukung Ekspor, BNI Berikan KUR Pengembang Tanaman Hias

Perawat di Malang Dianiaya Orang Tak Dikenal

Kabupaten Malang Siapkan 20 Pos Pengamanan Selama Mudik

Kementan: Peran BPP Kostratani sebagai Pusat Data-Informasi

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark