Kesadaran tidak BAB Sembarangan di Kota Malang Ditingkatkan

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Yusuf Assidiq

Peringatan hari toilet sedunia ditandai dengan kampanye untuk meningkatkan kesadaran tentang pentingnya tidak buang air besar sembarangan.
Peringatan hari toilet sedunia ditandai dengan kampanye untuk meningkatkan kesadaran tentang pentingnya tidak buang air besar sembarangan. | Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Pemerintah Kota (Pemkot) Malang, Jawa Timur, menargetkan bisa meningkatkan kesadaran tidak Buang Air Besar Sembarangan (BABS) di lingkungan masyarakat. Langkah ini harus dilakukan guna menumbuhkan kebersihan lingkungan di Kota Malang.

Wali Kota Malang, Sutiaji menyatakan, pihaknya melalui UPT Pengolahan Air Limbah Daerah (PALD) Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, Perumahan, dan Kawasan Permukiman (DPUPRPKP) memiliki komitmen menciptakan lingkungan bersih dan sehat.

Salah satunya dengan mengedepankan inovasi Layanan Lumpur Tinja Terjadwal (LLTT). "Penyedotan lumpur tinja dari tangki-tangki septik dilakukan secara terjadwal atau berkala," kata Sutiaji di Kota Malang, Kamis (17/6).

Inovasi LLTT tidak menghilangkan keberadaan layanan on call. Keduanya dibutuhkan karena LLTT hanya memberikan layanan di waktu yang sudah dijadwalkan. Sementara layanan on call memberikan fasilitas pada waktu-waktu insidentil lainnya.

Menurut Sutiaji, ada berbagai manfaat yang diperoleh dari layanan penyedotan terjadwal.  Satu di antaranya meringankan belanja rumah tangga karena pembayaran diangsur setiap bulan. Masyarakat juga tidak ragu menggunakan air tanah sebagai sumber air bersih.

Lalu mereka dapat memperbaiki kualitas dan kesehatan masyarakat, serta memelihara fungsi tangki septik. Untuk mencapai gaya hidup bersih, Sutiaji menilai, harus ada kolaborasi antara sarana dan prasarana yang disediakan dengan pola hidup masyarakat.

Perilaku masyarakat harus tetap terbangun dengan baik dan sarana serta prasarana yang telah disiapkan juga bisa digunakan. "Sehingga kalau sudah saatnya sedot WC dia tidak perlu repot lagi karena sudah ada rutinitas,” ujarnya.

Selain itu, masyarakat nantinya sudah mempunyai waktu yang terjadwal. Dengan demikian, tidak akan ada penumpukan yang berkaitan dengan higienis sumber air bawah tanah. Hal yang pasti, kolaborasi dengan stakeholder juga akan terjalin dengan baik.

Ditegaskan, edukasi harus diberikan secara terus menerus kepada masyarakat. Harapannya, program ini bisa berjalan dan kuat di tengah masyarakat dalam hal menciptakan lingkungan yang sehat. "Dan umumnya, tangki septik harus dikuras setiap tiga tahun sekali agar fungsinya bisa optimal," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Pemkot Malang Luncurkan Aplikasi Si Melon Ijo

Pemkot Batu Matangkan Rencana Bangun Pasar Induk

Pemkot Malang akan Lunasi Utang Guru TK Terlilit Pinjol

Cegah Covid-19, Masjid di Kota Malang Ditutup Sementara

Pemkot Malang Lakukan Tes Antigen Acak di Pusat Perbelanjaan

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark