Juru Parkir di Surabaya Dilarang Gunakan Peluit

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Fernan Rahadi

Seorang juru parkir menghitung tarif parkir dengan alat digital (ilustrasi).
Seorang juru parkir menghitung tarif parkir dengan alat digital (ilustrasi). | Foto: Antara/FB Anggoro

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi baru-baru ini menerbitkan surat edaran (SE) bernomor 645.2/8254436.7.14/2021 perihal penggunaan pembayaran non tunai untuk layanan parkir oleh orang atau badan usaha swasta. Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Surabaya Irvan Wahyudrajad mengatakan, dalam SE tersebut, terdapat dua poin penting.

Pertama, imbauan kepada petugas parkir baik itu petugas parkir di mal, hotel, maupun juru parkir tepi jalan untuk tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat dan menghindari penggunaan peluit. Menurut Irvan, penggunaan peluit oleh petugas parkir menyebabkan mereka harus menurunkan masker.

Oleh sebab itu, penggunaan peluit akan diganti dengan alat bantu berupa bendera, sehingga petugas parkir tetap dapat menggunakan masker ketika mengarahkan kendaraan. “Kadang-kadang kan mereka menggunakan peluit ya, jadi harus membuka masker, makanya peluit akan diganti dengan alat bantu bisa berupa bendera,” kata Irvan, Jumat (16/7).

Kedua, Irvan menyampaikan, SE tersebut mengimbau kepada orang dan atau badan usaha yang menyediakan layanan parkir berbayar sebagai penunjang usaha pokoknya serta seluruh Perangkat Daerah (PD) dan badan usaha swasta untuk menyediakan sistem pembayaran layanan perparkiran secara elektrik atau non tunai.

“Kemudian terkait dengan sistem pembayaran, jadi pak wali mengimbau sebisa mungkin menggunakan non tunai apakah itu di mal-mal, di apartemen, kemudian di hotel, tempat wisata, BUMN, maupun BUMD,” ujar Irvan.

Irvan menjelaskan, penggunaan pembayaran non tunai untuk layanan parkir dapat menggunakan QRIS atau QR Code yang sudah terhubung dengan berbagai penyedia jasa perbankan dan aplikasi dompet digital. Saat ini, kata dia, sudah banyak pilihan pembayaran non tunai yang bisa digunakan oleh masyarakat.

Dishub Surabaya diakuinya sudah mulai menyosialisasikan ke juru parkir (jukir) tepi jalan bahwa terdapat alternatif pembayaran non tunai menggunakan kartu e-payment jika terdapat parkir meter di wilayah tersebut. “Kalau yang ada parkir meternya bisa menggunakan kartu e-payment. Yang terbaru bisa menggunakan QRIS atau QR Code,” kata dia.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


Juru Parkir Surabaya Diserukan Ganti Peluit dengan Bendera

Jukir di Kota Malang Bakal Digaji Sesuai UMK

Sosok di Balik Foto Viral Akbar Pemulung yang Mengaji

MPR: Pendapatan Juru Parkir Menurun, Potensi Kriminalitas

Juru Parkir Diminta Setor Retribusi ke Pemkab Kudus

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark