Muhammadiyah Target Suntikkan Lima Juta Dosis Vaksin

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Yusuf Assidiq

Logo Muhammadiyah.
Logo Muhammadiyah. | Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Muhammadiyah lewat Muhammadiyah Covid Command Center (MCCC) terus melaksanakan vaksinasi massal. Ketua PP Muhammadiyah, dr Agus Taufiqurrahman mengatakan, semua jadi ikhtiar menanggulangi covid sebagai jihad kemanusiaan.

Hal itu disampaikan saat membuka vaksinasi Muhammadiyah di Kalimantan Timur secara daring. Vaksinasi sendiri digelar lewat dukungan Kementerian Kesehatan dan dilaksanakan di Aula Universitas Muhammadiyah Kalimantan Timur (UMKT).

Sebanyak 2.000 dosis vaksin disuntikkan dengan sasaran tidak hanya civitas akademika UMKT, tapi menargetkan masyarakat lintas agama dan masyarakat adat yang berada di Kalimantan Timur. Adapun tim vaksinator berasal dari UMKT.

Agus menuturkan, sesuai tuntunan agama, Muhammadiyah telah menerbitkan Fikih Kebencanaan melalui Majelis Tarjih. Karenanya, ia berharap, melalui vaksinasi yang digelar itu Muhammadiyah bisa menjadi teladan dalam penanggulangan covid.

"Harapannya, Muhammadiyah bisa mengambil peran menyuntikkan lima juta dosis lewat Rumah Sakit Muhammadiyah 'Aisyiyah dan amal usaha lain. Seluruh rangkaian kegiatan dalam ikhtiar menanggulangi covid merupakan jihad kemanusiaan," kata Agus, Jumat (1/10).

Ia turut berpesan agar warga Muhammadiyah dapat terus tolong-menolong dalam berbuat kebajikan dan takwa. Penyelenggaraan vaksinasi yang diadakan saat ini menjadi salah satu bentuk kebajikan kepentingan masyarakat, bangsa dan negara.

Wakil Gubernur Kalimantan Timur, Hadi Mulyadi, menyambut baik agenda vaksinasi ini sekaligus mengapresiasi MCCC dan UMKT atas pelaksanaan di Kalimantan Timur. Ia mengimbau, masyarakat dapat mengikuti vaksinasi lengkap sampai dosis kedua.

"Bila sudah mendapatkan vaksin, jangan lupa tetap selalu menjaga protokol kesehatan dan patuhi 5M," ujar Hadi.

Dikatakan dr Widiana K Agustin dari Pusat Krisis Kementerian Kesehatan, vaksinasi bukan langkah utama untuk mencegah penularan covid. Namun, vaksin bisa bermanfaat membentuk imunitas dan mencegah keparahan saat terinfeksi. "Dari vaksinasi kita bisa membangun kekebalan kelompok," katanya.

Pada kesempatan itu, Rektor UMKT, Prof Bambang Setiaji, memaparkan beberapa perkembangan yang dialami UMKT selama masa pandemi. Salah satunya konsep perkuliahan daring tetap dipertahankan karena sistem ini lebih efisien.

"Bahan kuliah dari dosen direkam dan dapat diakses kembali dalam open learning dan Youtube," ujar Bambang.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


Percepat Vaksinasi, Warga dengan Komorbid Diminta Periksa

Anggota DPR: Ulama Berperan Penting Ajak Masyarakat Vaksin

3,5 Juta Warga Tangerang Raya Sudah Divaksinasi Covid-19

Mengapa Sudah Divaksinasi Dua Dosis Tetap Meninggal?

Pemerintah Pastikan Pemberian Vaksin Merata dan Setara

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark