UGM Terima Bantuan Bus Senilai Rp 7 Miliar

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Dwi Murdaningsih

Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto†mengemudikan bus listrik saat penyerahan bantuan bus tenaga listrik dan micro bus tenaga diesel kepada Rektor UGM Panut Mulyono di Balairung, Universitas Gadjah Mada, Sleman, D.I Yogyakarta, Sabtu (9/10/2021). Dalam kunjungan itu Menko Bidang Perekonomian menyerahkan dua buah bus besar bertenaga listrik dan dua micro bus bertenaga diesel untuk mendukung proses belajar mahasiswa.
Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto†mengemudikan bus listrik saat penyerahan bantuan bus tenaga listrik dan micro bus tenaga diesel kepada Rektor UGM Panut Mulyono di Balairung, Universitas Gadjah Mada, Sleman, D.I Yogyakarta, Sabtu (9/10/2021). Dalam kunjungan itu Menko Bidang Perekonomian menyerahkan dua buah bus besar bertenaga listrik dan dua micro bus bertenaga diesel untuk mendukung proses belajar mahasiswa. | Foto: ANTARA/Andreas Fitri Atmoko

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Menko Perekonomian dan Ketua Umum Partai Golkar, Airlangga Hartarto, memberikan bantuan berupa dua unit bus listrik dan dua unit microbus kepada Universitas Gadjah Mada (UGM). Total bantuan ini bernilai hampir Rp 7 miliar.

Bantuan diterima Rektor UGM didampingi Ketua Majelis Wali Amanat UGM. Bantuan bus listrik bernilai RP 6.973.000.000, microbus bernilai Rp 461.600.000, dan ditambah lagi satu unit pengisi daya bus listrik yang bernilai Rp 293.700.000.

Baca Juga

Airlangga melihat, saat ini kendaraan listrik belum terjangkau luas masyarakat Indonesia karena teknologi yang mahal. Namun, ia meyakini, beberapa tahun lagi target 25 persen produksi otomotif nasional untuk kendaraan listrik tercapai.

Ia mengatakan, bantuan ini menjadi bagian kontribusi sesuai dengan bidang ilmu yang pernah ditekuninya sebagai alumnus Teknik Mesin. Airlangga turut berharap, UGM bisa jadi penggerak pengembangan teknologi kendaraan listrik di Indonesia.

"Dulu saya belajar mesin, jadi saya memberi mesin diesel dan juga elektrik," kata Airlangga, Sabtu (9/10).

Rektor UGM, Prof Panut Mulyono, memberikan apresiasi kepada Airlangga atas bantuan yang diberikan. Ia menekankan, kendaraan ini akan dimanfaatkan untuk mendukung konektivitas fasilitas pendidikan dan penelitian yang dimiliki UGM.

Ia mengungkapkan, saat ini Wakil Bidang Sumber Daya Manusia dan Aset serta Direktur Aset UGM sedang membuat perencanaan penggunaan kendaraan kampus. Perencanaan seiring dengan rencana dimulainya pembelajaran tatap muka (PTM).

Selain itu, kegiatan lapangan akan segera diaktifkan, sehingga kendaraan kampus sangat diperlukan untuk fasilitas mahasiswa, dosen maupun tenaga kependidikan. Yang mana, akan kembali hilir mudik dari Kampus UGM menuju fasilitas lapangan.

Saat ini, UGM memiliki sejumlah fasilitas kegiatan pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat. Antara lain Pusat Inovasi Agroteknologi di Sleman, Hutan Pendidikan Wanagama di Gunungkidul dan Teaching Factory di Batang.

"UGM akan mengaktifkan kampus di Kulonprogo, tentu keberadaan bantuan kendaraan ini akan sangat bermanfaat untuk mobilitas staf dan juga mahasiswa. Selain di Kulonprogo, kita juga punya fasilitas lapangan di tempat-tempat lainnya," ujar Panut.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Mahasiswa UGM Sumbang Tiga Medali di PON XX Papua

Pengamat UGM: TNI Perlu Perkuat Pertahanan Maritim

FRI: Masing-Masing PTN Lakukan PTM Sesuai Kondisi Daerah

UGM Terus Matangkan Persiapan Jelang Kuliah Tatap Muka

Sejajar dengan UGM, Binus Masuk 250 Kampus Teratas Dunia

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark