TPS3R Belum Efektif Kurangi Sampah yang Masuk ke Piyungan 

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Fernan Rahadi

Sapi mencari makan di TPST Piyungan, Bantul, Yogyakarta.
Sapi mencari makan di TPST Piyungan, Bantul, Yogyakarta. | Foto: Wihdan Hidayat / Republika

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Berbagai upaya dilakukan untuk mengurangi sampah yang masuk ke TPST Piyungan, Bantul, DIY. Salah satunya dengan membentuk TPS3R dan TPS di tingkat wilayah. 

Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) DIY, Kuncoro Cahyo Aji mengatakan, TPST Piyungan sendiri saat ini menerima sampah mencapai 786 ton per hari. Ada tiga wilayah di DIY yang membuang sampahnya ke Piyungan, yakni Kabupaten Bantul, Kabupaten Sleman, dan Kota Yogyakarta. 

TPS3R dan TPS yang dibentuk di tingkat wilayah ini masih kurang efektif untuk mengurangi sampah yang masuk ke Piyungan. Pasalnya, TPST Piyungan sendiri sudah kelebihan kapasitas (overload) sejak 2014 lalu.  

"Tingkat efektivitasnya sebenarnya saat ini belum terlalu signifikan," kata Kuncoro kepada Republika melalui sambungan telepon, Selasa (2/11). 

Kuncoro menyebut, melalui TPS3R sendiri  memberi dampak pada berkurangnya masalah sosial yg ditimbulkan akibat permasalahan sampah yang tak kunjung selesai di Piyungan. Pasalnya, warga setempat juga sudah beberapa kali melakukan pemblokiran sampah yang masuk, bahkan warga juga menolak upaya perluasan lahan di Piyungan. 

"Kalau (sampah yang masuk) banyak berkurang tentu masalah-masalah sosial juga banyak berkurang dan nanti muncul pertumbuhan ekonomi di tingkat daerah. Karena sampah ketika dipilah dengan baik memiliki peluang untuk dijual atau diubah manjadi finansial," katanya. 

Untuk meningkatkan keefektifan TPS3R dan TPS di tingkat wilayah, pihaknya membuat gerakan secara besar-besaran. Setidaknya, kata Kuncoro, sampah yang masuk ke TPST Piyungan dapat berkurang secara signifikan. 

"Di Sleman itu beberapa mau membangun TPS3R dan TPS yang memadai, di Kota Yogya juga mulai dibangun dan di Bantul ada Program Bantul Bersama. Sehingga Kami mendorong supaya kabupaten/kota itu tetap ada upaya untuk pengelolaan sampahnya," ujarnya. 

Termasuk, untuk meminta masyarakat mengolah sampahnya secara mandiri juga dilakukan. Selain itu, institusi-institusi hingga perguruan tinggi juga didorong dalam mengelola sampahnya sendiri. 

Pihaknya berharap, melalui upaya dan gerakan yang dilakukan dapat mengurangi volume sampah yang diterima TPST Piyungan. Ditargetkan, TPST Piyungan hanya menerima sampah 10 persen dari tiap kabupaten/kota. 

"Ini masuk dalam Program Gerakan Jogja Bersih, beberapa waktu lalu kami sudah bekerja sama dengan KLHK RI untuk pilah sendiri sampahmu. Itu harus kita kondisikan ke seluruh DIY supaya tidak terlalu banyak yang masuk ke Piyungan, jadi harus ada pengolahan sampah sedekat mungkin dengan sumbernya," jelas Kuncoro. 

Gerakan tersebut sudah mulai dijalankan sejak 2021 ini dan akan diintensifkan di 2022, mengingat saat ini masih dalam kondisi pandemi Covid-19. Pihaknya juga sudah membentuk tim untuk melakukan sosialisasi secara masif dan menyiapkan anggaran. 

"Kami agak pelan karena pandemi, tapi program sudah jelas. Diharapkan nanti tingkat kepedulian masyarakat pada lingkungan semakin meningkat," tambahnya. 

Seperti diketahui, upaya perluasan TPST Piyungan hingga saat ini juga masih terus dilakukan. Bahkan, Pemerintah Daerah (Pemda) DIY juga difasilitasi oleh pemerintah pusat untuk menjalankan proyek perluasan TPST Piyungan.

Dirjen Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kemenkeu, Bramantyo Isdijoso mengatakan, pihaknya telah menerima rencana perluasan TPST Piyungan dari Pemda DIY. Termasuk terkait pembebasan lahan yang direncanakan mulai dilakukan akhir 2021 ini. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


DLHK DIY Bangun Talud Antisipasi Musim hujan

Perluasan TPST Piyungan Dimulai 2024

Rencana Pembebasan Lahan Perluasan TPST Piyungan Desember

Perluasan TPST Piyungan Yogyakarta

Teknologi Dinilai Jadi Solusi Masalah Sampah TPST Piyungan

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark