Presiden: Pengendalian Kasus Covid-19 Jadi Fokus Utama

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Agus raharjo

Presiden Joko Widodo (kiri) bersama Wakil Presiden Maruf Amin bersiap memimpin Sidang Kabinet Paripurna di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu (17/11/2021). Sidang kabinet paripurna itu beragendakan pemberian arahan dari Presiden serta membahas APBN 2022.
Presiden Joko Widodo (kiri) bersama Wakil Presiden Maruf Amin bersiap memimpin Sidang Kabinet Paripurna di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu (17/11/2021). Sidang kabinet paripurna itu beragendakan pemberian arahan dari Presiden serta membahas APBN 2022. | Foto: Antara/Hafidz Mubarak A

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta agar jajarannya fokus mengendalikan kenaikan kasus Covid-19 yang terjadi di sejumlah provinsi. Meskipun angka kenaikan kasus masih sedikit, namun kondisi tersebut harus dikendalikan sehingga tak menyebabkan terjadinya lonjakan yang tinggi.

“Lebih fokus lagi agar dilihat provinsi-provinsi, kabupaten dan kota yang mengalami kenaikan. Meskipun sedikit agar diberikan perhatian,” ujar Jokowi saat membuka Sidang Kabinet Paripurna di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu (17/11).

Ia menekankan, penurunan kasus harian dan kasus aktif harus menjadi fokus utama pemerintah. Saat ini, kasus aktif di Indonesia sudah berada di bawah 9.000, sedangkan penambahan kasus positif antara 300-400 per hari.

Jokowi mengingatkan, kenaikan kasus saat ini tengah terjadi di berbagai negara lain di dunia. Seperti di Amerika Serikat yang mengalami lonjakan kasus harian hingga 70 ribu, Inggris melonjak hingga 39 ribu, Rusia meningkat hingga 38 ribu, dan Jerman meningkat hingga 30 ribu kasus.

Baca Juga

“Ini harus menjadi kewaspadaan kita agar kejadian ini tidak masuk ke negara kita,” ujar Jokowi.

Karena itu, Presiden menginstruksikan jajarannya untuk membantu pemerintah daerah mengendalikan kasus yang tengah mengalami kenaikan. “Provinsi-provinsi yang naik meskipun hanya sedikit betul-betul diberi peringatan dan diberi bantuan, back up agar kasusnya bisa turun kembali. Kabupaten dan kota juga sama dilihat secara detail karena kita datanya komplit semuanya agar juga diberikan bantuan agar kasusnya bisa menjadi lebih turun,” jelas Jokowi.

 

Terkait


Qodari: Keluarga Megawati dan Letjen Dudung Kenal Lama

Jokowi: Kebijakan PPnBM Dongkrak Penjualan Otomotif

Jenderal Andika Resmi Jabat Panglima TNI

Jokowi Akan Hadiri Resepsi Milad ke-109 Muhammadiyah

Satgas Covid-19 Ingatkan Aktivitas yang Dilonggarkan

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark