Bahas Penanganan Limbah Medis, Mahasiswa UMM Juara Esai

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Yusuf Assidiq

Mahasiswa keperawatan Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Dinda Putri Savira.
Mahasiswa keperawatan Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Dinda Putri Savira. | Foto: Dok. Humas UMM

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Penggunaan masker di masa pandemi menyebabkan naiknya angka limbah B3. Melihat hal itu, mahasiswa Keperawatan Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Dinda Putri Savira memberikan terobosan melalui tulisan esainya.

Perempuan disapa Dinda ini menulis rancangan aplikasi dengan sistem informasi manajemen pengelolaan sampah medis dan rumah tangga. Esai tersebut berhasil menjadi juara pertama dalam kompetisi nasional Public Health Student Affair 2021 yang dilaksanakan Universitas Sriwijawa.

Berdasarkan data laporan dari Dinas Kesehatan dan Lingkungan, limbah medis telah mengalami peningkatan sebesar 30 hingga 50 persen. Menurut Dinda, hal itu menjadi masalah yang harus diselesaikan.

Melalui aplikasi rancangannya, ada lima fitur pengelolaan limbah medis dan rumah tangga yang disediakan. Pertama, fitur pengenalan sampah yang bisa membedakan sampah. Kedua, yakni fitur disinfeksi yang memberikan informasi agar sampah disinfeksikan selama lima menit dan dilengkapi dengan timer.

Poin ketiga dan keempat adalah penanganan limbah infeksius serta fitur pewadahan dan pelabelan. Kemudian yang terakhir mengenai fitur penanganan lanjutan yang memiliki dua opsi. "Yaitu sarana penjemputan limbah infeksius dan penyimpanan sampah selama 48 jam untuk mereduksi infkesi dari sampah,” jelasnya.

Mahasiswi berasal dari Banyuwangi ini menuturkan, aplikasi ini memanfaatkan sistem location base service. Dengan begitu, aplikasi rancangannya ini akan menampilkan lokasi tempat pembuangan akhir (TPA). Sistem ini juga memungkinkan aplikasi untuk mengirim sinyal ketika sampah yang sudah ada bisa diambil oleh tim sampah yang bertugas.

"Dengan begitu, petugas kebersihan bisa tahu kapan sampah belum bisa diambil maupun sudah bisa diambil," ungkapnya. Selain itu, mahasiswa kelahiran Malang ini mengaku, pembuatan esai secara individu merupakan pertama kalinya dilakukan.

Melihat hasil yang memuaskan, ia meyakini bahwa kemampuan yang dimilikinya bisa memberikan prestasi-prestasi lainnya. Ia berharap agar raihannya ini bisa menjadi pemacu bagi mahasiswa lain untuk berusaha meraih prestasi.

Dinda juga sangat ingin agar aplikasi rancangannya bisa direalisasikan. "Mungkin nanti bisa menggaet kerja sama dengan lain pihak sehingga bisa terwujud dan mampu memberikan manfaat bagi masyarakat sekitar. Khususnya, terkait penanganan limbah medis yang kini sedang naik,” ujarnya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 

Terkait


Mahasiswa UMM Ciptakan Alat Roasting Biji Kopi

Mahasiswa UMM Ciptakan Pembersih Kaki Praktis dari Teh Hijau

Mahasiswa UMM Kembangkan Minuman Pengganti Susu Sapi

Pemprov DKI Gandeng Pihak Swasta untuk Tangani Limbah Medis

Mahasiswa UMM Kreasikan Camilan Susu Sapi Panggang 

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark