Wali Kota Kediri Minta Warga Waspada Penyebaran Omicron

Red: Muhammad Fakhruddin

Wali Kota Kediri Minta Warga Waspada Penyebaran Omicron. Ilustrasi Covid-19 varian Omicron
Wali Kota Kediri Minta Warga Waspada Penyebaran Omicron. Ilustrasi Covid-19 varian Omicron | Foto: Pixabay

REPUBLIKA.CO.ID,KEDIRI -- Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar meminta warga mewaspadai penyebaran COVID-19 varian Omicron yang saat ini sudah masuk Jawa Timur, dengan tetap mematuhi protokol kesehatan.

"Jangan pernah menyepelekan, karena isu yang berkembang di masyarakat varian ini lebih ringan dampaknya. Semua kerja keras kita akan sia-sia jika pandemi ini tidak selesai-selesai," kata dia di Kediri, Senin (3/1).

Pihaknya meminta masyarakat tidak abai dengan protokol kesehatan. Masyarakat harus mematuhinya sebagai antisipasi penyebaran virus tersebut. "Saya tidak bisa melarang orang untuk tidak bekerja, tapi mohon tetap pakai masker dan taat pada protokol kesehatan. Intinya harus waspada, ada target besar pemulihan ekonomi di tahun 2022," kata dia.

Ia berharap, masyarakat juga tidak segan untuk memeriksakan diri jika merasa sempat libur Natal dan Tahun Baru 2022 ke luar kota. Hal itu guna mengantisipasi hal yang tidak diinginkan, termasuk penyebaran COVID-19. "Yang kemarin sempat libur Natal dan Tahun Baru ke luar kota segera tes antigen. Ini untuk mengantisipasi transmisi lokal. Mari menjadi warga yang bertanggung jawab dengan memeriksakan diri", kata dia.

Baca Juga

Ia menjelaskan pemerintah kota setempat saat ini bergerak cepat untuk pemulihan ekonomi di 2022. Ancaman COVID-19 varian Omicron juga tidak bisa dipandang sebelah mata, sehingga patuh pada protokol kesehatan juga dianjurkan. "Yang bekerja tetap bekerja, yang berwirausaha tetap menjalankan usahanya, saya juga berharap tidak akan ada lagi PPKM atau apapun istilahnya. Maka jalan satu-satunya ya vaksin, masker dan taat protokol kesehatan," kata Mas Abu, sapaan akrabnya.

Sebelumnya, dua warga Surabaya terdeteksi positif COVID-19 varian Omicron. Saat ini, pasien yang terkena Omicron merupakan satu keluarga dan sudah mendapatkan perawatan di salah satu rumah sakit wilayah Surabaya.

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mencatat ada dua penambahan kasus transmisi lokal COVID-19 varian Omicron di Surabaya. Hingga Minggu (2/1), total ada 138 kasus Omicron di Indonesia, yang terdiri atas 135 kasus impor dan tiga kasus transmisi lokal.

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


Lonjakan Kasus Omicron Diantisipasi Meski Belum Ada Pasien yang Sampai Sakit Berat

114.196.339 Warga Sudah Divaksin Covid-19 Lengkap

Covid-19 Varian Omicron Masuk Jatim, Wali Kota Malang Minta Masyarakat Waspada

Dinkes Sebut Pasien Omicron Jatim Masih Satu Orang

Wagub Jateng Tangani Kendala Percepatan Vaksinasi di Daerah

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark