Khofifah Minta OPD Percepat Realisasi APBD 2022

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Yusuf Assidiq

Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa di Gedung Negara Grahadi, Rabu (5/1).  realisasi pendapatan APBD Jawa Timur 2021 menempati peringkat pertama nasional yakni mencapai 103,97 persen. Dari target pendapatan sebesar Rp 32,9 triliun, sampai dengan 31 Desember 2021 telah terealisasi Rp 34,2 triliun.
Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa di Gedung Negara Grahadi, Rabu (5/1). realisasi pendapatan APBD Jawa Timur 2021 menempati peringkat pertama nasional yakni mencapai 103,97 persen. Dari target pendapatan sebesar Rp 32,9 triliun, sampai dengan 31 Desember 2021 telah terealisasi Rp 34,2 triliun. | Foto: istimewa

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meminta seluruh organisasi perangkat daerah (OPD) gerak cepat merealisasikan APBD 2022. Percepatan realisasi anggaran tersebut diyakininya akan mendukung pemulihan ekonomi Jatim yang terdampak pandemi Covid-19.

Menurutnya, belanja pemerintah menjadi salah satu sumber utama dalam mendorong pemulihan ekonomi. "Apa yang bisa disegerakan, langsung tancap gas. Jangan ditunda-tunda karena dianggap masih awal tahun misalnya. Tidak begitu cara pandang kita. Semua langsung tancap persneling," kata Khofifah, Selasa (11/1).

Dikatakan, percepatan realisasi APBD juga sebagai instrumen pembangunan dan mendukung stabilitas ekonomi di daerah. Ada Indikator Kinerja Utama (IKU) yang telah disusun beserta anggaran. Namun, kata dia, yang paling penting adalah untuk hal-hal yang utama, seperti program-program pembangunan infrastruktur yang harus disegerakan lelangnya.

"Saya mengharapkan percepatan realiasi APBD Tahun Anggaran 2022 segera dilakukan. Saya minta tolong semuanya melakukan berbagai percepatan realisasi dari program-program yang sudah disusun. Kekhawatiran tidak bisa menjadi alasan untuk tidak bekerja cepat," ujarnya.

Ia mengapresiasi jajaran Bapenda Jatim atas realisasi pendapatan APBD Jatim 2021 yang berhasil menempati peringkat pertama nasional. Realisasi pendapatan APBD Jatim Tahun Anggaran 2021 mencapai 103,97 persen. Di mana dari target pendapatan sebesar Rp 32,9 triliun, realisasinya Rp 34,2 triliun.

Khofifah mengatakan, capaian tersebut menunjukkan komitmen kuat Bapenda Jatim dalam mewujudkan pelayanan publik bersih dan berintegritas. Capaian tersebut juga menjadi penanda bahwa inovasi yang dilakukan Bapenda Jatim selama ini telah sejalan dengan semangat reformasi birokrasi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


Khofifah: Insya Allah Ekonomi Kita Segera Bangkit

Khofifah Pastikan Permakanan Pengungsi Semeru Tercukupi

Khofifah Ingatkan ASN tak Bepergian saat Tahun Baru

Khofifah Minta Vaksinasi Anak 6-11 Tahun Dipercepat

Khofifah : Penetapan UMK 2022 telah Perhatikan Rasa Keadilan

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

[email protected]

Ikuti

× Image
Light Dark