Meninggal, Sopir Bus Kecelakaan di Bantul Ditetapkan Jadi Tersangka

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Fernan Rahadi

Petugas SAR melakukan evakuasi korban dari lokasi kecelakaan bus di Imogiri, Bantul, DIY, Ahad (6/2/2022).
Petugas SAR melakukan evakuasi korban dari lokasi kecelakaan bus di Imogiri, Bantul, DIY, Ahad (6/2/2022). | Foto: ANTARA/Dewangga

REPUBLIKA.CO.ID, BANTUL  -- Sopir bus pariwisata yang mengalami kecelakaan di Bukit Bego, Imogiri, Kabupaten Bantul ditetapkan sebagai tersangka oleh Polres Bantul. Sopir bernama Ferianto (35) tersebut ditetapkan menjadi tersangka karena kelalaian dalam mengemudikan kendaraan.

Kecelakaan tersebut setidaknya merenggut belasan nyawa, termasuk sopir. Penetapan tersangka ini dilakukan berdasarkan hasil perkara yang digelar, Rabu (16/2) kemarin.

"Pengemudi itu kami tetapkan sebagai tersangka," kata Kapolres Bantul, AKBP Ihsan di Mapolres Bantul, Rabu (16/2).

Ihsan menjelaskan, kelalaian sopir dalam mengemudikan kendaraan terjadi saat penurunan di Bukit Bego. Berdasarkan keterangan saksi dan juga hasil analisis yang dilakukan menggunakan Traffic Accident Analysis (TAA), sopir mengemudikan kendaraan di atas 50 kilometer per jam saat penurunan.

"Kelalaiannya pertama, saat jalan menurun (sopir) menggunakan persneling gigi tiga. Kemudian yang kedua, kelalaiannya mengemudikan kendaraan di atas 50 kilometer per jam. Bahkan, berdasarkan analisis TAA, kemungkinan (kendaraan melaju) 80-100 kilometer per jam," ujar Ihsan.

Sopir pun dikenakan Pasal 310 Ayat 2 dan 4 UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang kelalaian dalam mengemudikan kendaraan. Ancaman pidana pun dikenakan enam tahun penjara.

"Sama dengan hasil pemeriksaan dan hasil pendalaman yang kita lakukan, jadi (kecelakaan terjadi) murni karena kesalahan dari pengemudi," jelasnya.

Meskipun begitu, kepolisian mengeluarkan SP3 atau surat perintah penghentian penyidikan terhadap kasus tersebut. Hal ini dikarenakan sang sopir ikut menjadi korban meninggal dunia atas kecelakaan tersebut.

"Kasus ini akan kita SP3 karena ini juga sesuai dengan perintah UU terhadap kasus yang pelakunya meninggal dunia, tentunya harus kita hentikan," kata Ihsan menambahkan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 

Terkait


Sopir Bus Kecelakaan di Bantul Ditetapkan Jadi Tersangka

Korban Kecelakaan Bus di Bantul Bertambah Jadi 14 Orang

Korban Kecelakaan Bus di Bantul Bertambah Jadi 14 Orang

Buntut Kecelakaan Maut, Jalan Imogiri-Dlingo Dilarang Dilewati Bus Pariwisata

Dishub DIY akan Lakukan Analisis Bangun Jalur Penyelamatan di Imogiri

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark