Konsep Situs Srigading Diperkirakan Mirip Candi Prambanan

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Yusuf Assidiq

 Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur (Jatim) menemukan arca di Situs Srigading, Lawang, Kabupaten Malang, Rabu (23/2/2022).
Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur (Jatim) menemukan arca di Situs Srigading, Lawang, Kabupaten Malang, Rabu (23/2/2022). | Foto: Wilda Fizriyani

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Konsep Situs Srigading di Desa Srigading, Kecamatan Lawang, Kabupaten Malang, Jawa Timur, diperkirakan mirip dengan Candi Prambanan. Kesimpulan ini bersifat sementara karena menyesuaikan dengan temuan arca dan bata pada situs.

Ketua Tim Ekskavasi Situs Srigading, Wicaksono Dwi Nugroho mengatakan, pada tahap kedua ini timnya melakukan penggalian di sisi selatan. Kemudian bergerak ke utara dari bagian timur bangunan. "Di saat yang bersamaan, kita juga membuka di bagian tengah. Kemarin, kita membuka sisi selatan dahulu untuk menampakkan sisi timur," kata pria disapa Wicak ini saat ditemui wartawan di lokasi ekskavasi, Rabu (23/2/2022).

Pada sisi selatan bangunan, tim menemukan arca di antara reruntuhan bata. Arca tersebut diidentifikasi sebagai Agastya. Agastya merupakan seorang Rsi (pendeta) yang berasal dari bangsa Dravida. Berdasarkan data Kemdikbud, di Indonesia tokoh ini termasuk salah satu anggota pantheon Siwa yang bersama dengan anggota pantheon lainnya seperti Siwa Mahadewa, Durga, Ganesa, dan Mahakala-Nandiswara.

Selain itu, tim ekskavasi menemukan fragmen dari bata berbentuk kepala yang bermahkota. Ada pula relief bagian tangan kiri yang terbuat dari bata. Lalu juga ditemukan satu batu persegi yang masih di lokasi dan belum diangkat karena akan dibersihkan dahulu.

Pada bagian tengah bangunan, tim menemukan satu buah lingga. Benda ini berada pada kedalaman 60 centimeter (cm) atau 30 cm dari sisi timur yoni. Berdasarkan hasil pengukuran, lingga tersebut memang pasangan dari yoni yang sebelumnya telah ada di tempat.

Wicak berharap bisa menemukan temuan lain dari kegiatan ekskavasi tahap kedua. Namun berdasarkan hasil temuan ini, situs ini kemungkinan besar bangunan candi. Tidak hanya kaki, bangunan ini juga memiliki bagian tubuh dan atap.

Dari hasil temuan arca Agastya, Wicak dan tim pun mendapatkan gambaran bahwa ini cocok dengan konsep pembagian candi Hindu beraliran Siwaistis seperti Candi Prambanan. "Jadi bagian tangga masuk di timur yang ada bilik utama (biasanya) ada arca Siwa, di sisi barat ada Ganesha, sisi utara Durga dan sisi selatan ada Agastya. Ini polanya hampir sama, karena arca Agastya yang kita temukan di Srigading, itu juga ada di selatan," ujar dia.

Jika menilik dari keterangan masyarakat, Situs Srigading dahulu memiliki arca perempuan yang tidak ada kepala tapi bertangan banyak. Wicak menduga arca ini sebagai Durga.

Kemudian masyarakat juga menyaksikan terdapat arca sapi tanpa kepala yang diperkirakan sebagai Nandi atau bisa juga bagian dari Durga. "Jadi Durga itu dewi naik sapi, yang patah dan terpisah. Karena kita tidak punya bukti foto, hanya cerita aja, jadi masih ada kemungkinan itu," katanya.

Masih berdasarkan kesaksian warga, Situs Srigading juga sempat memiliki arca yang membawa pentungan. Wicak menduga arca tersebut Dwarapala. Namun arca-arca yang disaksikan masyarakat pada masa lalu tersebut sudah hilang sehingga Wicak belum bisa memastikannya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


BPCB Jatim Perpanjang Ekskavasi Situs Srigading di Kabupaten Malang

Penemuan Tim Ekskavasi di Situs Srigading

TPS3R Nusa Indah Kabupaten Malang Layani 1.300 KK

Ekskavasi Situr Srigading Lawang di Malang

BPCB Jatim Lakukan Ekskavasi Situs Srigading di Lawang

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark