BPS: Pertumbuhan Ekonomi Gunung Kidul 2021 Sebesar 5,22 Persen

Red: Muhammad Fakhruddin

BPS: Pertumbuhan Ekonomi Gunung Kidul 2021 Sebesar 5,22 Persen (ilustrasi).
BPS: Pertumbuhan Ekonomi Gunung Kidul 2021 Sebesar 5,22 Persen (ilustrasi). | Foto: pixabay

REPUBLIKA.CO.ID,GUNUNG KIDUL -- Badan Pusat Statistik Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, melaporkan laju pertumbuhan ekonomi wilayah ini pada 2021 sebesar 5,22 persen karena mengalami kenaikan 0,69 persen yang diukur dari laju pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) yang ditopang pertumbuhan pariwisata dan sektor jasa.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Gunung Kidul Rintang Awan Eltribakti Umbas mengatakan pariwisata dan sektor jasa menyumbang struktur PDRB Gunung Kidul paling tinggi hingga 18,37 persen. Sedangkan di posisi kedua ada sektor informasi dan komunikasi (infokom) yang menyumbang pertumbuhan sebesar 16,87 persen.

Menurut dia, dominasi sektor pariwisata pada pertumbuhan ekonomi Gunung Kidul sangat dipengaruhi oleh kebijakan PPKM. Sejak PPKM dilonggarkan, mobilitas masyarakat meningkat, sehingga berdampak pada kunjungan wisata. "Bisa dibilang pertumbuhan ekonomi dari sektor ini hampir menyamai dengan 2019, sebelum pandemi," katanya.

Dia mengatakan PDRB Gunung Kidul pada secara nominal tercatat sebesar Rp20,42 triliun. Sedangkan PDRB riilnya atas dasar harga konstan mencapai Rp14,22 triliun, atau tumbuh sebesar 5,22 persen dari keadaan pada 2020.

Baca Juga

Berdasarkan penghitungan PDRB tersebut dipotret dari dua pendekatan, yakni pendekatan produksi yang terdiri dari 17 kategori lapangan usaha dan dari pendekatan pengeluaran yang mencakup tujuh komponen pengeluaran.

Menurut dia, pada 2021, hampir semua lapangan usaha tumbuh positif namun dua diantaranya mengalami kontraksi, yakni administrasi pemerintahan dan pertambangan. Jasa lainnya mengalami pertumbuhan tertinggi mencapai 18,37 persen, disusul infokom sebesar 16,87 persen dan penyediaan akomodasi, makan, minum sebesar 10,89 persen.

Selanjutnya, sektor pertanian menjadi pangsa kontribusi yaitu 23,69 persen, berikutnya adalah informasi dan komunikasi 9,46 persen, konstruksi 9,44 persen, perdagangan sebesar 8,93 persen, dan administrasi pemerintahan mencapai 8,89 persen.

Kemudian, pertanian menyumbang struktur PDRB hingga 23,59 persen, tapi pertumbuhannya hanya 0,76 persen. "Meski pertumbuhannya paling rendah, sektor pertanian masih paling potensial untuk nilai tambah PDRB Gunung Kidul. Apalagi penduduk yang bekerja di sektor ini mencapai lebih dari 60 persen," katanya.

Sementara itu, Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Gunung Kidul Saptoyo mengatakan pertanian tetap jadi salah satu prioritas untuk menopang pertumbuhan ekonomi di Gunung Kidul. "Pada 2020, pertumbuhan ekonomi Gunung Kidul minus, tapi masih bisa ditopang dari pertanian. Untuk itu, kami tetap melakukan optimalisasi pertanian. Antara lain dengan melakukan modernisasi hingga memadukan dengan wisata minat khusus seperti agrowisata," katanya.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 

Terkait


BPS: Ancaman Lonjakan Inflasi Berpotensi Naikkan Angka Kemiskinan

Potensi Desa Sebagai Penyangga Ekonomi Indonesia

Polres Gunung Kidul Tingkatkan Patroli Antisipasi Tindak Kejahatan

Nilai Tukar Petani Meningkat 0,42 Persen

Bank Dunia Catat Angka Kemiskinan di Kawasan Asia Timur dan Pasifik Tambah Enam Juta

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

[email protected]

Ikuti

× Image
Light Dark