Minimalisasi Banjir, Pemkot Malang Bangun Danau Buatan

Red: Yusuf Assidiq

Alat berat dioperasikan mengambil lumpur saat mengerjakan danau buatan.
Alat berat dioperasikan mengambil lumpur saat mengerjakan danau buatan. | Foto: Antara/Muhammad Adimaja

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Pemerintah Kota Malang berencana untuk membangun danau buatan (bozem) di kawasan Kelurahan Blimbing, Kecamatan Blimbing, Kota Malang, Jawa Timur. Hal itu dalam upaya meminimalisasi terjadinya banjir di wilayah tersebut.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUPRPKP) Diah Ayu Kusumadewi mengatakan pihaknya telah melakukan komunikasi dengan masyarakat terkait rencana pembangunan danau buatan itu.

"Kami sudah komunikasikan dengan masyarakat. Desain pengembangan bozem juga mengakomodasi sejumlah aspirasi," kata Diah.

Menurut dia, dengan adanya komunikasi yang dilakukan oleh Pemkot Malang dengan warga setempat, diharapkan proses konstruksi infrastruktur sebagai bagian pengurangan risiko bencana hidrometeorologi dapat segera dimulai dan berjalan lancar.

Diah menjelaskan pembangunan danau buatan tersebut dinilai bisa menjadi salah satu solusi munculnya genangan air yang terjadi di kawasan Jalan Borobudur dan sekitar persimpangan Blimbing pada saat terjadi hujan dengan intensitas tinggi.

Ia menambahkan rencananya danau buatan yang ada di wilayah Kelurahan Blimbing tersebut tidak hanya difungsikan sebagai tempat penampungan air saja. Akan tetapi juga diharapkan bisa memberdayakan ekonomi kawasan sekitar.

"Jadi, nantinya tidak hanya untuk menampung air saja, tapi juga bisa untuk hiburan warga dan pemberdayaan ekonomi. Istilahnya tumpang sari," katanya.

Ia menambahkan, pada kolam yang sudah ada saat ini rencananya akan ditambah kedalamannya sehingga kapasitas daya tampung bisa dua kali lipat. Danau buatan Blimbing direncanakan memiliki lebar 30,5 meter dengan panjang 39 meter dan kedalaman sekitar tiga meter.

"Upaya membangun bozem Blimbing dan di sejumlah lokasi lainnya, merupakan bagian dari upaya untuk meningkatkan cadangan air tanah," ujar dia.

Sementara itu, Ketua RW IX Kelurahan Blimbing Budi yang turut ditemui saat peninjauan lokasi mengapresiasi langkah Pemkot Malang untuk upaya meminimalisasi risiko terjadinya banjir. Warga di kawasan itu mendukung adanya pembangunan danau buatan tersebut.

Selain fungsi utama sebagai tampungan air, bozem Belimbing juga akan dilengkapi fitur lain seperti jogging track dan taman yang akan ditata kembali sesuai harapan warga, serta kolam yang nantinya dapat pula dikembangkan sebagai area budi daya perikanan kota.

"Warga mendukung karena memang ini sesuai dengan keinginan kami di sini," katanya.

Sebagai informasi, berdasarkan data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Malang ada puluhan titik di wilayah tersebut yang berpotensi mengalami bencana banjir jika terjadi hujan dengan intensitas tinggi dalam durasi waktu yang cukup lama.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


Pemkot Malang Promosi Batik Malangan Melalui Kegiatan Festival

Pemkot Malang Libatkan UMKM untuk Pemulihan Ekonomi

Kota Malang Mantapkan Sektor Ekonomi Kreatif

Situ Sipatahunan Danau Buatan Destinasi Baru Wisata di Bandung

Pemkot Malang Keluarkan Aturan Kegiatan Saat Ramadhan

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

[email protected]

Ikuti

× Image
Light Dark