Puasa Melatih Toleransi

Red: Fernan Rahadi

Ilustrasi Puasa
Ilustrasi Puasa | Foto: Republika/Mardiah

Oleh : Taufiqur Rahman*

REPUBLIKA.CO.ID, Bulan Ramadhan seringkali diibaratkan de­ngan bulan pelatihan, tempat bagi umat Islam untuk menempa diri menjadi sosok pribadi yang lebih baik. Salah satu ujian bagi orang yang sedang berpuasa di bulan Ramadhan ini adalah ujian toleransi, yaitu ujian apakah kita mau secara terbuka menerima pendapat dan keyakinan yang berbeda.

Toleransi yang harus dibangun di bulan Rama­dhan ini mencakup toleransi antarumat beragama dan toleransi antar sesama umat Islam sendiri. Toleransi merupakan elemen penting dari ajaran Islam dan menjadi salah satu indikator dari karakter ummatan wasathan atau umat tengahan yang seja­tinya diharapkan menjadi karakter umat Islam seba­gaimana tercantum dalam surat Al-Baqarah ayat 143.

Alquran mengajarkan kepada umat manusia, bah­wa manusia itu diciptakan dari laki-laki dan pe­rem­puan yang hidup di berbagai suku bangsa untuk saling kenal mengenal satu sama lain (Alquran surat Al-Hujurat ayat 13). Saling mengenal disini bukan hanya berarti mengenal nama dan asal usul, tetapi lebih dari itu harus ditunjukkan dengan kesediaan untuk mengapresiasi perbedaan yang ada.

Jika Allah berkehendak, bisa saja manusia itu diciptakan menjadi satu umat. Tetapi Allah mencip­takan perbedaan untuk menguji umatnya dan men­do­rong agar mereka saling berlomba untuk meng­hasilkan karya dan amal yang terbaik (Alquran surat Al-Maidah ayat 48).

Problem toleransi antarumat beragama seperti imbauan untuk menghormati orang yang sedang ber­puasa dengan menutup warung makan di siang hari selama bulan Ramadhan. Orang yang menjalankan ibadah puasa secara sungguh-sungguh mestinya ti­dak akan tergoda hanya karena ada warung makan yang buka di siang hari.

Kondisi seperti ini sangat biasa ditemui oleh umat Islam yang tinggal di daerah minoritas Muslim. Sehingga seharusnya hal yang sama juga tidak men­jadi masalah ketika itu terjadi di tempat yang kebetu­lan penduduknya mayoritas Muslim.

Contoh yang lain adalah penggunaan pengeras suara masjid yang terlalu berlebihan. Semangat syiar Ramadhan seringkali juga diekspresikan terlalu ber­lebihan dengan penggunaan pengeras suara yang nyaris tidak berhenti sejak waktu sahur sampai men­jelang tengah malam seusai shalat Tarawih dan suaranya diarahkan keluar masjid.

Hal seperti ini mungkin dianggap biasa saja. Te­tapi kalau kita coba renungkan lebih mendalam, ada hak masyarakat yang tinggal di lingkungan masjid untuk merasakan ketenangan. Surat edaran yang diterbitkan oleh Menteri Agama Republik Indonesia Nomor 05 Tahun 2022 tentang Pedoman Penggunaan Pengeras Suara di Masjid dan Mushala, semestinya disikapi dengan bijak sebagai ikhtiar untuk menam­pakkan syiar Islam yang elegan dan ramah bukan dilihat sebagai pembatasan atau pelarangan.

Di sisi lain toleransi antar sesama umat Islam misalnya, perbedaan dalam jumlah rakaat shalat Tarawih, serta perbedaan metode penentuan awal bulan Ramadhan dan Syawal 1443 Hijriyah yang menimbulkan perbedaan antara beberapa ormas Islam besar di Indonesia. Perbedaan ini sempat menimbulkan perdebatan yang hangat di dalam berbagai forum termasuk di media sosial.

Perbedaan pandangan ini kalau tidak dapat dikelola dengan baik akan menjadi potensi konflik dan perpeca­han antara sesama umat Islam. Hal itu tentu tidak boleh ter­jadi, apalagi di bulan suci Ramadhan yang seharusnya menjadi bulan terbaik untuk berlomba-lomba menebar kebajikan bukan sebaliknya justru digunakan untuk menebar kebencian dan permusuhan. 

 

 *Wakil Rektor Bidang Akademik Unisa Yogyakarta

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Perdagangan di Hebron Meningkat Selama Ramadhan

Mesir Izinkan Sholat Malam di Masjid 27-30 Ramadhan

Ramazunike, Tradisi Unik Ramadhan di Iran

Puasa Merajut Cahaya

Tanda-Tanda Muslim yang Mendapatkan Berkah Lailatul Qadar

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark