Dewan Pertanyakan Asuransi Kenpark

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Fernan Rahadi

Suasana wahana Kenjeran Park Surabaya setelah ambrolnya perosotan yang mengakibatkan belasan pengunjung terluka pada Sabtu (7/5).
Suasana wahana Kenjeran Park Surabaya setelah ambrolnya perosotan yang mengakibatkan belasan pengunjung terluka pada Sabtu (7/5). | Foto: Republika/Dadang Kurnia

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Anggota Komisi D DPRD Surabaya, Cahyo Siswo Utomo mempertanyakan tidak dicantumkannya asuransi pada tiket masuk wahana Kenjeran Park (Kenpark) Surabaya. Padahal, kata dia, wahana wisata itu masuk dalam kategori berisiko tinggi. Apalagi setelah ambrolnya perosotan di wahana Kenpark yang menyebabkan belasan orang cedera.

"Wahana wisata itu ada yang dengan risiko tinggi, menengah, atau rendah. Menurut Dinas Kebudayaan, Kepemudaan dan Olah Raga serta Pariwisata kota Surabaya, wahana tersebut masuk kategori risiko tinggi," ujarnya, Selasa (10/5/2022).

Menurut Cahyo, pihak pengelola seharusnya mencantumkan asuransi dalam tiket masuk, agar pengunjung ada jaminan santunan ketika terjadi insiden. Asuransi kata dia, diatur dalam Perda nomor 23 tahun 2012 tentang Kepariwisataan yang mengacu pada Undang-Undang Kepariwisataan.

"Asuransi menjadi tanggung jawab dari pengelola usaha pariwisata. Ketika kita dalami soal asuransi tersebut pihak pengelola kesulitan menjawab," ujarnya.

Cahyo mengatakan, ketika terjadi insiden, pihak pengelola tidak cukup memberikan santunan biaya pengobatan dan santunan asuranasi saja, melainkan juga santunan khusus. Santunan, kata dia, diberikan oleh pihak pengelola secara case by case. Misalnya santunan kepada korban yang luka ringan diberikan sekali. Namun untuk yang mengalami cedera sampai cacat harus diperhatikan bagaimana sekolahnya dan pekerjaannya kelak.

Cahyo mengatakan, Komisi D memberikan penekanan kepada Dinas Kebudayaan, Kepemudaan dan Olah Raga serta Pariwisata kota Surabaya, agar melakukan monitoring dan evaluasi kepada seluruh tempat wisata. Terutama yang ada wahananya. 

"Sedangkan untuk Dinas Kesehatan harus memastikan korban tertangani sampai selesai, jangan sampai ada kendala tidak terawat. Ini tanggung jawab pemerintah untuk memastikan hal itu," kata dia.

Manajer Operasional PT Bangun Citra Wisata, Subandi, selaku pengelola Waterpark Kenjeran mengatakan pengunjung di wahana wisatanya sudah diasuransikan ke PT Artha Guna. Saat ditanya mengapa tidak dicantumkan dalam tiket masuk, Subandi mengatakan tidak mengetahuinya karena itu tugas dari pihak Informasi Teknologi (IT).

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Anggota DPRD Surabaya Pertanyakan Asuransi Kenpark

Wali Kota Surabaya Beri Peringatan Pengelola Kenpark

Perosotan Ambrol Memakan Korban, Kenjeran Park Ditutup Total

Perosotan Kenjeran Park Ambrol, Sembilan Orang Luka-luka

Polres Sidoarjo Umbau Pemilik Wahana Wisata Perhatikan Keselamatan

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark