Kisah Aisyah Sativa, Jagoan Piala Uber Asal Banyumas

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Yusuf Assidiq

Pebulu tangkis tunggal putri Indonesia Aisyah Sativa Fatetani mengembalikan kok kearah lawannya pebulu tangkis tunggal putri Jerman Ann-Kathrin Spoeri dalam pertandingan babak penyisihan grup A Piala Thomas Uber 2022 di Impact Arena, Bangkok, Thailand, Selasa (10/5/2022).
Pebulu tangkis tunggal putri Indonesia Aisyah Sativa Fatetani mengembalikan kok kearah lawannya pebulu tangkis tunggal putri Jerman Ann-Kathrin Spoeri dalam pertandingan babak penyisihan grup A Piala Thomas Uber 2022 di Impact Arena, Bangkok, Thailand, Selasa (10/5/2022). | Foto: ANTARA/M Risyal Hidayat

REPUBLIKA.CO.ID, PURWOKERTO -- Nama Aisyah Sativa Fatetani semakin dikenal ketika berhasil membawa Indonesia ke babak perempat final di Piala Uber 2022. Sebelum meroket di Uber, Aisyah Sativa dikenal sebagai salah satu talenta bulutangkis di Banyumas, Jawa Tengah.

Ketua Harian Persatuan Bulusangkis Seluruh Indonesia (PBSI) Banyumas, Taufik Widjatmoko yang juga Koordinator PBSI Provinsi Jateng wilayah Kabupaten Banyumas menceritakan, bakat Sativa sudah terlihat sejak mengawali karirnya di PB Delta Purwokerto.

"Dia dulu latihan di PB Delta Purwokerto. Saat usia 11-12 tahun, ada audisi PB Djarum kemudian lolos dan dibawa ke PB Djarum itu, kemudian perkembangannya cukup bagus sehingga dipanggil oleh Timnas,” kata Taufik, Rabu (11/5/2022).

Menurut Taufik, Sativa merupakan kelahiran Purwokerto beberapa tahun silam dengan Kartu Keluarga (KK) saat itu beralamat di Jalan Sokabaru, Kelurahan Berkoh, Kecamatan Purwokerto Timur.

Namun, ia kerap berpindah-pindah tempat tinggal mengikuti orang tuanya yang merupakan pegawai bank. Orangtua Sativa diketahui pernah dinas di BRI Purwokerto, kemudian dipindah ke Cilacap, dan sekarang di Wonosobo.

"Bahkan dulu pada saat Porprov 2018, Tiva itu masih mewakili Banyumas karena KK-nya itu masih Banyumas, sampai awal 2019 dipanggil Timnas,” jelasnya.

Dari pelatihnya, sejak kecil Sativa dikenal sebagai atlet yang pantang menyerah meski saat itu posturnya lebih kecil dibandingkan anak-anak lainnya. Daya juangnya itulah yang membuatnya sampai ke level internasional.

"Bisa dilihat dalam pertandingan kemarin itu, dia begitu pantang menyerah,” kata Taufik.

Melihat kesukesan salah satu atlet bulutangkis asal Banyumas tersebut, ia berharap Banyumas akan terus menyumbangkan atlet-atlet lainnya. Tidak hanya di Bulutangkis, tapi di bidang olahraga lainnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Nyaris Buat Kejutan Lagi di Uber Cup, Bilqis Prasista: Gim Ketiga Kaki Saya Sudah Berat

Langkah Tim Uber Indonesia Dihentikan China

Piala Thomas Uber 2022: Syabda Merinding Didukung Senior-seniornya di Pinggir Lapangan

Bilqis Prasista, Perpaduan Bakat dari Orang Tua dan Usaha Keras di Lapangan

Bertemu China di Perempat Final, Tim Uber Indonesia akan Habis-habisan

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark