Pemulihan Ekonomi, Kegiatan Pemkab Purbalingga Diminta Dikerjakan Awal Waktu

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Yusuf Assidiq

Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi.
Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi. | Foto: Dokumen

REPUBLIKA.CO.ID, PURBALINGGA - Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi mengimbau kepada seluruh ASN termasuk aparatur pemerintah desa untuk bisa melakukan percepatan berbagai kegiatan pemerintah. Baik pembangunan, pemerintahan, maupun kemasyarakatan yang bersumber dari APBD Kabupaten Purbalingga.

Anggaran kegiatan yang terserap lebih awal, manfaatnya akan lebih cepat dirasakan masyarakat. Di samping itu, kegiatan yang sudah dianggarkan harus bisa dijalankan dengan baik.

"Karena saat ini fokus kita adalah pemulihan ekonomi, maka kegiatan-kegiatan bersumber APBD ini bisa dilaksanakan awal waktu. Kenapa harus menunggu akhir tahun anggaran kalau di awal waktu saja bisa dikerjakan. Ikan sepat ikan gabus, makin cepat makin bagus," kata bupati di Kantor Kecamatan Purbalingga.

Ia juga berpesan agar para ASN betul-betul cermat dalam hal mengadministrasikan anggaran. Termasuk pengelolaan keuangan yang harus tepat, akuntabel, cermat, dan transparan.

"Belajar dari banyak kejadian termasuk yang pernah menimpa Kecamatan Purbalingga semoga itu yang terakhir dan tidak ada lagi ASN Purbalingga yang berurusan dengan penegak hukum," katanya.

Ia mengingatkan, Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) telah selesai melakukan audit laporan keuangan pemerintah daerah, dan memberikan beberapa catatan serta rekomendasi. Ia meminta agar rekomendasi BPK tersebut untuk ditindaklanjuti agar tidak jadi masalah di kemudian hari.

"Semangat kita di 2022 adalah untuk bisa mempertahankan opini WTP keenam kalinya," ujar dia

Pada tempat berbeda, Wakil Bupati Purbalingga H Sudono menerima Apel Kerja Pagi di kantor Kecamatan Kalimanah. Dalam amanatnya Wabup berpesan agar masyarakat, ASN maupun aparatur pemerintah desa turut mengawasi hasil pekerjaan para pemborong yang mengerjakan proyek APBD ataupun APBDes.

"Para pemborong saat ini, perlu diperhatikan kualitas bangunan nya, karena persaingan pemborong cukup tinggi. Oleh karena itu masyarakat untuk bisa ikut mengawasi agar sesuai bestek," katanya.

 

Terkait


Presiden Korsel akan Jalin Kerja Sama Ekonomi Jika Korut tak Gunakan Nuklir

BKF: Pemulihan Ekonomi Telah Ciptakan 4,5 Juta Lapangan Kerja Baru

Pertumbuhan Ekonomi Saat Ini Mulai Samai Kondisi Pra Pandemi

Ekonom Prediksi Ekonomi Kuartal I 2022 Tumbuh 4,5 Persen

LPEM UI Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Kuartal Pertama 4,85 Persen

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark