Pemkot Surakarta Siapkan Tempat untuk Lebih dari 1.000 Pedagang CFD

Red: Muhammad Fakhruddin

Pemkot Surakarta Siapkan Tempat untuk Lebih dari 1.000 Pedagang CFD (ilustrasi).
Pemkot Surakarta Siapkan Tempat untuk Lebih dari 1.000 Pedagang CFD (ilustrasi). | Foto: Edi Yusuf/Republika

REPUBLIKA.CO.ID,SOLO -- Pemerintah Kota Surakarta, Jawa Tengah, menyiapkan tempat untuk lebih dari 1.000 pedagang pada gelaran car free day (CFD) atau hari bebas kendaraan bermotor yang rencananya dimulai pada Ahad (15/5).

"CFD ini akan diisi PKL, sedangkan zona atau tempat yang diizinkan untuk uji coba dengan memanfaatkan kantung-kantung," kata Kepala Dinas Perdagangan Kota Surakarta Heru Sunardi di Solo, Jumat (13/5/2022).

Ia mengatakan kantung-kantung yang dimaksud adalah memanfaatkan halaman kantor instansi pemerintah yang terletak di sepanjang Jalan Slamet Riyadi. "Misalnya di Dinas Sosial bisa untuk 25 PKL, Dinas Tenaga Kerja bisa untuk 11 PKL, di sekitar Graha Wisata termasuk depan Museum Radya Pustaka bisa untuk 137 PKL, Galabo untuk 251 PKL, Beteng Vastenburg 550 PKL, dan di halaman Balai Kota Surakarta sisi selatan bisa untuk 137 PKL. Jadi totalnya ada 1.118 PKL," katanya.

Ia mengatakan untuk pedagang yang berjualan di kantung-katung PKL ini diutamakan mereka ber-KTP Surakarta. "Mereka ini yang sudah mendaftar dan sudah terdaftar. Hingga siang tadi sudah sekitar 300 PKL yang mendaftar," katanya.

Baca Juga

Selain itu, dikatakannya, zona city walk atau kawasan pejalan kaki juga bisa untuk berjualan namun diutamakan pedagang lama. "City walk ini mulai dari perempatan Ngapeman hingga perempatan Gendengan. Perkiraannya bisa untuk 800-an PKL. Terkait ini kami sudah komunikasikan dengan paguyuban," katanya.

Sementara itu, ia mengimbau PKL khususnya yang berjualan makanan agar mengurangi, bahkan jika perlu menghindari kegiatan cuci piring, gelas, sendok. "Sebisa mungkin siap saji. Ini upaya untuk menjaga kebersihan. Selain itu, luasan area berjualan setiap PKL kami kendalikan, jika dulu menggelar tiga tikar ya ini dikurangi jadi dua tikar. Terkait ini sudah kami komunikasikan juga dengan pihak paguyuban pedagang," katanya.

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


Pemkot Surakarta Tegas Sikapi Keberadaan Reklame tak Berizin

Puluhan Korban Arisan Fiktif Lapor ke Polresta Surakarta

Pemkot Surakarta Berangkatkan Tiga Bus ke Jakarta untuk Pemudik

Pemkot Surakarta Siapkan Anggaran Rp 39,6 Miliar untuk THR

Pemkot Surakarta Sediakan 753 Lokasi untuk Sholat Idulfitri

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark