Pemkot Probolinggo Belum Temukan Ternak Sapi Terjangkit PMK

Red: Muhammad Fakhruddin

Pemkot Probolinggo Belum Temukan Ternak Sapi Terjangkit PMK (ilustrasi).
Pemkot Probolinggo Belum Temukan Ternak Sapi Terjangkit PMK (ilustrasi). | Foto: ANTARA/Adeng Bustomi

REPUBLIKA.CO.ID,PROBOLINGGO -- Pemerintah Kota Probolinggo melalui Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan, dan Perikanan (Dispertahankan) setempat belum menemukan hewan ternak sapi yang terjangkit penyakit mulut dan kaki (PMK).

"Untuk penyakit mulut dan kuku sampai sejauh ini memang belum terkonfirmasi adanya sapi yang terserang, Kota Probolinggo masih aman," kata Kepala Dispertahankan Kota Probolinggo Aries Santoso di kota setempat, Ahad (16/5/2022).

Ia mengatakan pihaknya telah mengkoordinir bidang peternakan di dinasnya untuk segera melakukan survei lokasi dan memberikan informasi kepada kelompok ternak jika terjadi gejala pada hewan ternaknya. "Sudah ada komunikasi antara provinsi dan kementerian yang menangani wabah PMK untuk Dinas di kabupaten/kota agar bersinergi untuk menyampaikan informasi tersebut. Ada arahan-arahan dari presiden dan juga keputusan Gubernur Jatim," tuturnya.

PMK telah menyebar di beberapa kabupaten/kota di Jawa Timur di antaranya Gresik, Lamongan, Sidoarjo, Mojokerto dan Kabupaten Probolinggo. "Karena penyebarannya termasuk cepat dan sudah beberapa daerah yang terkonfirmasi, maka kalau tidak diantisipasi bisa menyebar lebih cepat. Apalagi kabupaten tetangga sudah ada yang terinfeksi," katanya.

Baca Juga

Ia menjelaskan gejala yang muncul pada PMK yakni mulut luka, hewan ternak mengeluarkan air liur terus menerus, demam, dan kuku nampak luka, sehingga pihaknya meminta petugas melakukan pemeriksaan di pasar hewan.

"Apabila menemukan sapi yang bergejala, agar segera diisolir karena akan berdampak pada ternak sapi lainnya," ujarnya.

Menurutnya pasar hewan yang berlokasi di Jrebeng Kidul tersebut juga merupakan pasar hewan yang lengkap dengan pemeriksaan hewan dan telah didukung oleh beberapa dokter hewan, bahkan beberapa peternak dari luar Provinsi Jawa Timur juga menjual sapi mereka di pasar tersebut.

"Ternak yang sudah terinfeksi harus diisolasi dan diberikan vitamin ataupun antibiotik. Meskipun virus itu hanya menyerang hewan ternak saja, namun manusia yang menangani hewan ternak yang terinfeksi haruslah berhati-hati karena bisa menularkan kepada hewan ternak lainnya karena cepatnya virus bermutasi," katanya.

Aries mengimbau agar masyarakat tidak perlu khawatir atas maraknya wabah PMK karena bukan zoonosis, sehingga tidak menular kepada manusia. Namun disarankan apabila membeli daging sapi harus segera dimasak.

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


Dispangtan Klaim Belum Temukan Kasus PMK Hewan Ternak di Bandung

Cegah Wabah PMK, NTB Setop Lalu Lintas Ternak Sapi

Kondisi Wabah PMK, Kementan Gerak Cepat Koordinasi Persiapan Kurban

Soal PMK, IPB Dukung Kementan Penanganan Cepat dan Tepat

DPP Kulon Progo temukan penyakit mulut dan kuku di Pandowan

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark