Tim TAA Korlantas Polri Bantu Selidiki Laka Bus di Tol Sumo

Red: Yusuf Assidiq

Lokasi kejadian kecelakaan tunggal bus Ardiansyah di tol Surabaya-Mojokerto.
Lokasi kejadian kecelakaan tunggal bus Ardiansyah di tol Surabaya-Mojokerto. | Foto: Dokumen

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Korps Lalu Lintas Polri menurunkan tim Traffic Accident Analysis (TAA) untuk membantu Polda Jawa Timur melakukan penyelidikan dan penyidikan peristiwa kecelakaan bus pariwisata yang menewaskan 14 orang penumpang di KM 712+400 jalur A Tol Surabaya - Mojokerto (Sumo).

"Mabes Polri melalui Korlantas Polri telah mengirimkan tim TAA untuk mem-back-up Direktorat Lalu Lintas Polda Jatim dalam rangka melakukan penyelidikan dan penyidikan," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Polisi Ahmad Ramadhan di Mabes Polri, Jakarta.

Ramadhan mengatakan tim TAA Korlantas Polri telah bekerja, saat ini menunggu perkembangan hasil penyelidikan dan penyidikan peristiwa kecelakaan maut di Tol Sumo tersebut.

Menurut ia, hasil penyelidikan terungkap bus dalam kondisi tidak kelebihan muatan. Bus tersebut berkapasitas 37 penumpang dan saat kejadian membawa penumpang sebanyak 34 orang.

Hasil penyelidikan sementara, lanjut Ramadhan, sopir bus pariwisata PO Ardiansyah dengan nama Ade Firmansyah berusia 29 tahun diketahui dari hasil tes urine di bawah pengaruh narkoba jenis amfetamin.

"Diduga kecelakaan karena sopir atas nama AF atau Ade Firmansyah sopir pengganti, dari tes urine yang bersangkutan di bawah pengaruh narkotika amfetamin," kata Ramadhan.

Namun, untuk memastikan apakah dugaan tersebut, penyidik akan mengambil sampel darah dari AF untuk keperluan penyidikan. AF diketahui sebagai sopir pengganti, menggantikan sopir utama berinisial AA (31) karena kelelahan.

Pergantian tersebut berlangsung di rest area KM 695. Kendaraan tersebut baru melaju sejauh 17 km sebelum kecelakaan terjadi.

"Saudara AF diketahui tidak memiliki SIM, sehingga kami akan mencari statusnya, apakah merupakan sopir cadangan atau kernet," ujar Ramadhan.

Sebelumnya, terjadi kecelakaan bus nomor polisi S-7322-UW di KM 712+400 jalur A Tol Surabaya - Mojokerto (Sumo),  Senin pagi pukul 06.15 WIB.

Bus PO Ardiansyah yang mengangkut 33 warga asal Benowo, Surabaya, menabrak tiang Variable Message Sign (VMS) atau papan imbauan pada bahu jalan tol.

Akibat peristiwa tersebut, 14 orang meninggal dunia, sedangkan 19 orang lainnya mendapat perawatan intensif di rumah sakit.

Rinciannya, delapan orang dirawat di Rumah Sakit Citra Medika Sidoarjo, satu orang di RSUD dr. Wahidin Sudiro Husodo, empat orang di RS Emma Mojokerto, tiga orang di RS Petrokimia Gresik dan tiga orang lainnya di RS Gatoel Mojokerto.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Sopir dalam Kecelakaan Bus di Tol Mojokerto Akui Mengantuk: Saya Minta Maaf

Korban Kecelakaan Bus di Tol Mojokerto Sebut Sopir tak Biasa Perjalanan Jauh

Satu Keluarga Korban Kecelakaan Tol Sumo Dimakamkan dalam Satu Liang Lahat

Pemkot Berencana Pindahkan Pasien Korban Kecelakaan ke RS di Surabaya

Khofifah Sampaikan Duka Cita Korban Kecelakaan Bus di Tol Sumo

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark