Tanggapi Kasus Bully, Agensi Umumkan Kim Garam Hiatus dari LE SSERAFIM

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Yusuf Assidiq

Cuplikan video musik lagu baru Le Sserafim.
Cuplikan video musik lagu baru Le Sserafim. | Foto: Tangkapan layar

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Kasus isu bully atau perundungan yang dilakukan personel LE SSERAFIM, Kim Garam telah memunculkan titik terang. Hal ini bisa terjadi setelah agensi Source Music memberikan klarifikasi isu perundungan tersebut.

Pada pengumuman itu, agensi juga menyatakan, Kim Garam akan hiatus selama beberapa waktu dari grup LE SSERAFIM. Dilansir dari allkpop pada Jumat (20/5/2022), Source Music menegaskan, pihaknya awalnya mencoba menahan diri untuk tidak mengungkapkan rincian spesifik dari insiden tersebut.

Sebab, agensi khawatir ada banyak hal yang dipublikasikan seperti banyak siswa lain yang terlibat dalam insiden yang saat ini masih di bawah umur. Mereka bisa saja mengalami bahaya dan identitas serta akun media sosial mereka diekspos.

“Namun, di banyak komunitas online dan media sosial, rumor dilebih-lebihkan bahwa Kim Garam adalah perundung sepihak yang terlibat dalam intimidasi terhadap teman-teman sekelasnya. Ini mulai menyebar tanpa terkendali, jadi kami ingin mengklarifikasi tuduhan ini,” jelas agensi.

Sebelum penjelasan rinci dari agensi, Source Music juga ingin menekankan, terkait poin inti dari sesi Komite Penanggulangan Kekerasan Sekolah yang dimaksud. Berdasarkan laporan diterima, korban mengambil foto teman sekelas yang sedang berganti pakaian di ruang ganti tanpa persetujuan.

Ia membagikan foto ini dengan teman sekelas lainnya melalui media sosial. Kim Garam dan teman-temannya marah dengan kejadian ini dan mengonfrontasi korban. Namun selama konfrontasi ini, tidak ada kekerasan fisik yang terlibat. Yoo Eunseo (nama samaran korban) mengakui kesalahannya tetapi dia tidak menerima hukuman.

Kemudian korban menuduh Kim Garam dan yang lainnya sebagai pelaku intimidasi sehingga diadakan rapat komite. Yoo Eunseo pindah ke sekolah lain sebelum pertemuan berlangsung. “Akibatnya, Kim Garam dan siswa lainnya dihukum,” jelasnya.

Pada kesempatan ini, agensi juga mengungkapkan pernyataan lengkap tentang Komite Penanggulangan Kekerasan Sekolah. Keterangan tersebut menyebutkan, pada 2018 selama tahun pertamanya di sekolah menengah, Kim Garam dipanggil oleh Komite Penanggulangan Kekerasan Sekolah dan dihukum.

Namun, untuk memahami konteks penuh dari situasi tersebut, perlu untuk menggambarkan peristiwa sebelum dan sesudah kejadian secara rinci. Dalam kasus ini, seorang siswa yang pertama kali melakukan pelanggaran terhadap sesama siswa mengadakan pertemuan Komite Penanggulangan Kekerasan Sekolah, dan Kim Garam dipatok sebagai penyerang selama proses ini.

Kim Garam berteman dengan Yoo Eunseo dari Maret hingga April 2018 selama tahun pertamanya di sekolah menengah. Kemudian, Kim Garam menemukan bahwa Yoo Eunseo berbicara buruk tentang dia selama  sekolah.

Situasi ini menyebabkan pertengkaran verbal yang berlangsung selama hampir tiga jam, setelah itu mereka menyelesaikan masalah tersebut. Namun beberapa waktu kemudian, Kim Garam dipanggil oleh Yoo Eunseo dan diancam oleh beberapa teman dekat siswa laki-laki Yoo Eunseo di luar sekolah atas kejadian tersebut.

Peristiwa ini menyebabkan Kim Garam memutuskan hubungan dengan Yoo Eunseo. Selanjutnya, Yoo Eunseo mengambil foto siswa lain berinisial 'D', teman dekat Kim Garam. Siswa SD saat itu sedang berganti pakaian di ruang ganti.

Foto ini disebar melalui media sosial ke teman lain berinsiail 'A'. Akibatnya, 'D' kaget secara mental, dan Kim Garam, bersama lima teman lain yang dekat dengan 'D', mendatangi Yoo Eunseo untuk menghadapinya.

Selama konfrontasi ini, Kim Garam dan teman-temannya juga mengutuk Yoo Eunseo. Sementara itu, Yoo Eunseo mengakui kesalahannya tetapi dia tidak menerima hukuman apa pun atas tindakannya.

Beberapa waktu kemudian, Yoo Eunseo mengadakan pertemuan Komite Penanggulangan Kekerasan Sekolah untuk insiden khusus. Hasil rapat ini mengklaim bahwa Kim Garam dan teman-temannya telah menggertak korban.

Dengan demikian, Kim Garam dan teman-temannya yang lain dicap sebagai 'penyerang' sedangkan Yoo Eunseo dicap sebagai 'korban'. Selama proses menjelang rapat komite, Yoo Eunseo pindah sekolah sebelum 'D' sempat meminta 'pemindahan paksa'.

Pada akhirnya, sisa proses yang terlibat dalam sesi formal Komite Penanggulangan Kekerasan Sekolah jatuh ke tangan Kim Garam dan teman Yoo Eunseo 'A'. Sekitar satu sampai dua bulan setelah pindah, Yoo Eunseo sekali lagi pindah ke sekolah dan lokasinya dekat dengan sekolah Kim Garam.

Banyak rekan siswa saat itu juga mengingat konteks seputar kasus ini. Banyak siswa yang terlibat dalam insiden tersebut, serta sesama siswa dari tahun yang sama, mengetahui detail masalah ini.

Menurut agensi, Kim Garam juga menjadi korban perundungan di sekolah. Setelah menerima hukuman dari Komite Penanggulangan Kekerasan Sekolah, Kim Garam menjadi korban berbagai rumor di sekolah.

Kim Garam menderita desas-desus yang belum dikonfirmasi selama masa sekolah menengahnya bahwa dia 'memukul seorang teman dengan pot tanam, dan dipaksa untuk pindah'. Seorang guru bahkan ikut campur dalam penyebaran rumor ini dan sesama siswa dibawa ke hadapan Kim Garam untuk meminta maaf.

Beberapa teman sekelas Kim Garam memaksa Kim Garam dan teman-temannya untuk bergabung dengan grup chat. Pada chat ini, mereka diolok-olok atau diintimidasi dengan makian. Kim Garam juga diintimidasi jika dia berusaha meninggalkan ruang obrolan grup, atau tidak membaca pesan, atau tidak menanggapi.

“Bahkan siswa yang tidak bersekolah di sekolah yang sama pun ikut ambil bagian dalam bullying ini. Ketika intimidasi semakin tidak terkendali, Kim Garam dan teman-temannya pergi ke guru mereka untuk meminta bantuan,” ungkap agensi.

Pada kesempatan ini, agensi juga mengungkapkan, rumor-rumor yang tidak benar tentang Kim Garam. Agensi menegaskan Kim Garam tidak pernah dipaksa pindah sekolah dengan alasan apapun. Kim Garam juga tidak pernah memukul teman sekelasnya dengan pot atau batu bata.

Selain itu, Kim Garam dinyatakan tidak pernah diantar ke sekolah dengan mobil polisi dan tidak pernah terlibat perkelahian antargeng. Lalu Kim Garam tidak merokok atau minum di bawah umur serta tidak pernah berbicara kasar tentang artis lain.

Selanjutnya, Kim Garam juga tidak pernah menjadi trainee di agensi lain, juga tidak dikeluarkan dari tim trainee karena alasan apa pun. Berikutnya, agensi menyampaikan permohonan maaf atas tindakan dan ucapan Kim Garam yang salah di masa lalu.

Bahkan jika dia berhadapan dengan siswa lain untuk membela teman yang terluka, Kim Garam mengakui bahwa mengutuk dan mengancam teman sekelasnya adalah tindakan salah. Meskipun menjadi korban melalui intimidasi di sekolah dan di dunia maya setelah tahun pertamanya di sekolah menengah, Kim Garam terus melangkah maju menuju masa depan dan impiannya.

Agensi tak menampik, Kim Garam merasakan ketegangan mental saat menjelang hari debutnya akibat rumor tersebut. Oleh karena itu, agensi telah memutuskan Kim Garam untuk mengambil jeda sementara atau hiatus dari promosi.

Kim Garam akan fokus pada penyembuhan dirinya secara mental dan emosional. “Sampai Kim Garam sembuh, LE SSERAFIM akan promosi sebagai lima anggota untuk sementara waktu,” kata agensi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


Lirik Lagu 'But You' milik iKON dan Terjemahannya

Secret Number Bakal Comeback Bulan Depan?

Jadi Trending, Lagu Debut Le Sserafim Ditonton 8 Jutaan Kali

Berisi Kisah Patah Hati, Ini Lirik Lagu 'Yesterday' dari Choa Eks AOA

Postingan Online tentang Korsel Naik Drastis karena Squid Game

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark