BMKG Ingatkan Potensi Banjir Rob Hingga 25 Mei 2022

Rep: Bowo Pribadi/ Red: Fernan Rahadi

Sejumlah warga berjalan menghindari gelombang air laut di Pesisir pantai Utara, Pekalongan, Jawa Tengah, Senin (23/5/2022). Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Pekalongan menghimbau warga sekitar pesisir pantai Utara Pekalongan untuk waspada dengan adanya gelombang laut setinggi sekitar 1-3 meter dan dapat menyebabkan banjir rob.
Sejumlah warga berjalan menghindari gelombang air laut di Pesisir pantai Utara, Pekalongan, Jawa Tengah, Senin (23/5/2022). Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Pekalongan menghimbau warga sekitar pesisir pantai Utara Pekalongan untuk waspada dengan adanya gelombang laut setinggi sekitar 1-3 meter dan dapat menyebabkan banjir rob. | Foto: ANTARA/Harviyan Perdana Putra

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Badan Meterologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) melalui Pusat Meterologi Maritim telah merilis fenomena penyebab tingginya genangan banjir rob di pesisir utara Jawa Tengah.

Berdasarkan analisis Pusat Meterologi Maritim fenomena pasang ini dipengaruhi oleh adanya fase bulan purnama dan kondisi Perigee (Jarak terdekat bulan ke bumi) hingga berdampak banjir di pesisir.

Tercatat mulai terjadi sejak tanggal 14 Mei 2022 hingga hari ini, BMKG telah mengeluarkan peringatan dini periode pasang surut air laut sebagai peringatan terhadap potensi genangan (banjir) di wilayah pesisir.

Kepala Pusat Meteorologi Maritim, Eko Prasetyo MT mengatakan, potensi banjir pesisir termasuk di pesisir Jawa Tengah masih berpotensi hingga 25 Mei 2022 besok.

Meliputi wilayah pesisir Pantai Tegal, Wonokerto-Pekalongan, Pantai Sari- Pekalongan, Pantai Batang, Pantai Tawang Kendal, Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, Jalan Raya Genuk (Semarang-Demak), Pantai Karang Tengah Demak dan Pantai Rembang.

Selain faktor curah hujan di beberapa wilayah, lanjut Eko, terjadinya gelombang tinggi di Laut Jawa yang mencapai 1,25-2,5 meter juga memberikan dampak terhadap peningkatan banjir rob di wilayah pesisir Jawa Tengah tersebut.

Ketinggian banjir pesisir berbeda di tiap wilayah. Namun demikian, kondisi ini secara umum dapat mengganggu aktivitas keseharian masyarakat, di sekitar pelabuhan dan pesisir seperti aktivitas bongkar muat di pelabuhan, aktivitas di pemukiman pesisir serta aktivitas tambak garam dan perikanan darat.

Untuk itu, masyarakat dihimbau untuk menyiapkan upaya mitigasi dan adaptasi untuk mengantisipasi dampak dari banjir pesisir tersebut serta memperhatikan update informasi cuaca maritim dari BMKG.

"Baik di  Call center 021-6546315/18: Call center BMKG 196, website http://maritim.bmkg.go.id atau juga bisa follow twitter dan Instagram @BMKGmaritim atau langsung menghubungi kantor BMKG terdekat,” jelasnya.

 

Terkait


Senator DPD Abdul Kholik: Bencana Rob Jawa Tengah Utara Harus Ditangani Komprehensif

Tanggul Penahan Air Laut di Pesisir Semarang Bakal Ditinggikan

BMKG Prediksi Banjir Rob di Sebagian Jawa Hingga 25 Mei

Kawasan Pelabuhan Semarang Masih Tergenang Banjir Rob

Sebanyak 8.000 KK Terdampak Banjir Rob

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark