Penghuni Rusunawa Surabaya Berstatus MBR Dapat Pelatihan Kerja

Red: Yusuf Assidiq

Warga melintas di depan rumah susun sederhana sewa (Rusunawa) Gunung Anyar di Surabaya, Jawa Timur. Pemerintah Kota Surabaya menyiapkan rusunawa tersebut bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) khusus warga Surabaya dengan harapan dapat menekan pertumbuhan permukiman kumuh.
Warga melintas di depan rumah susun sederhana sewa (Rusunawa) Gunung Anyar di Surabaya, Jawa Timur. Pemerintah Kota Surabaya menyiapkan rusunawa tersebut bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) khusus warga Surabaya dengan harapan dapat menekan pertumbuhan permukiman kumuh. | Foto: Antara/Patrik Cahyo Lumintu

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Pemerintah Kota Surabaya memberdayakan warga yang tinggal di rumah susun sederhana sewa (rusunawa) berstatus masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) untuk mengikuti pelatihan dan sertifikasi berbagai profesi.

Kepala Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Serta Pertanahan Kota Surabaya Irvan Wahyudradjad mengatakan dinas tenaga kerja secara berkelanjutan akan menggelar pelatihan dan sertifikasi berbagai profesi, seperti halnya montir, pertukangan dan lainnya.

"Pelatihan akan terus digelar sampai mereka bisa keluar dari status MBR," kata dia. Menurut Irvan, bukan hanya warga penghuni rusunawa saja, melainkan sesuai harapan Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi juga warga MBR lainnya juga diberdayakan.

Ini agar target pemkot mengentaskan warga kurang mampu di Surabaya tercapai. Irvan mengatakan, hampir setiap hari pihaknya melakukan pembaruan data MBR. Menurut dia, warga yang sudah lepas dari MBR langsung dilakukan pergantian dengan warga yang MBR.

"Jadi, kami terus bergerak setiap hari, terus update. Yang kontraknya sudah habis, kami evaluasi, kalau mereka sudah keluar kami gantikan ke yang MBR," ujar dia.

Hingga saat ini yang mengajukan rusunawa berdasarkan data e-Rusun sudah sekitar 11 ribu KK (Kartu Keluarga). Namun, kata dia, setelah diverifikasi lebih lanjut dan disinkronkan dengan data SIMBR hanya ada sekitar 5 ribuan KK yang dinilai layak.

Salah satu contoh pemberdayaan yang akan diberikan kepada salah satu warga Rusunawa Gunung Anyar Sawah yakni Diyah Sulistianingtias. Perempuan lanjut usia (lansia) itu mendapat perhatian khusus dari Wali Kota Eri Cahyadi untuk keluar dari status MBR, dengan cara mengajak putranya Widyo P Utomo untuk mengikuti pelatihan dari Pemkot Surabaya.

"Saya sangat bersyukur dan berterima kasih kepada Pak Wali Kota telah memberi kesempatan kepada saya untuk bekerja. Semoga ke depannya saya bisa membahagiakan ibu saya," kata Widyo.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


Pemkot Surabaya Bantu Peralatan kepada Pembuat Tempe

PMK Mewabah, Surabaya Lockdown Dua Kecamatan

Wali Kota Eri Evaluasi Kontrak Kinerja Pejabat Pemkot Surabaya

Pemkot Surabaya Terjunkan Dokter Hewan Antisipasi PMK

Pemkab Batang Selenggarakan Pelatihan Kerja Berbasis Kompetensi

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark