Surabaya Siapkan Strategi Tekan Kenaikan Harga Bahan Pokok

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Yusuf Assidiq

Seorang pedagang hasil bumi dan rempah-rempah menunggu pelanggan di kiosnya di pasar tradisional.
Seorang pedagang hasil bumi dan rempah-rempah menunggu pelanggan di kiosnya di pasar tradisional. | Foto: AP/Tatan Syuflana

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Badan Pusat Statistik (BPS) Jawa Timur mencatat terjadinya inflasi sebesar 0,49 persen pada Mei 2022, didorong kenaikan harga sejumlah bahan pokok dan transportasi saat Lebaran 2022. Berdasarkan catatan tersebut, tingkat infasi tahun kalender Jatim hingga Mei 2022 sebesar 2,79 persen, dan tingkat infasi tahun ke tahun (Mei 2022 terhadap Mei 2021) tercatat 4,24 persen.

Asisten Perekonomian dan Pembangunan Pemkot Surabaya, Irvan Widyanto, mengaku telah menyiapkan sejumlah strategi menekan kenaikan harga bahan pokok seiring tingginya angka inflasi tersebut. "Kita diskusikan dan rapat koordinasi yang hasilnya kita bawa ke Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID). Ketika kondisinya sudah kita petakan, selanjutnya kita diskusikan bagaimana caranya untuk stabilisasi harga" kata dia, Jumat (3/6/2022).

Kepala Bagian Perekonomian dan Sumber Daya Alam Kota Surabaya, Dewi Wahyu Wardani menjelaskan, dalam rapat koordinasi yang digelar, telah dilakukan pemetaan maupun rumusan strategi untuk menekan kenaikan harga komoditas bahan pokok. Salah satunya adalah menjalin kerja sama dengan daerah penghasil komoditas tersebut.

"Jadi yang pertama memang harus dipetakan barang-barang komoditas yang naik. Yang terpenting adalah kita melakukan kerja sama dengan kota/kabupaten penghasil komoditas," kata Dewi.

Dewi menerangkan, Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Surabaya sebenarnya sudah bisa mengantisipasi kenaikan harga komoditas pangan seperti cabai rawit. Antisipasi itu dilakukan satu bulan sebelum panen atau mendekati Hari Raya Idul Adha.

"Jadi satu bulan sebelumnya sudah kita lakukan antisipasi bersama-sama dengan perangkat daerah. Nah, untuk langkah terakhir bisa melalui operasi pasar dan mendatangkan langsung komoditas dari luar kota atau distributor," kata dia.

Langkah monitoring atau pemantauan terhadap persediaan bahan pokok di gudang-gudang Surabaya juga terus dilakukan. Termasuk di dalamnya monitoring terkait distribusi komoditas pangan.

"Saya kira itu penting supaya kita bisa tahu. Jadi barang itu persediaannya berapa, terus distribusinya ke mana saja, sehingga misalnya kita butuh jadi tahu jumlah stoknya," ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


Pemkot Surabaya Berdayakan Warga Rusunawa yang Berstatus MBR

Penghuni Rusunawa Surabaya Berstatus MBR Dapat Pelatihan Kerja

Pemkot Surabaya Bantu Peralatan kepada Pembuat Tempe

PMK Mewabah, Surabaya Lockdown Dua Kecamatan

Lebaran Usai, Waspadai Risiko Kenaikan Inflasi Tetap Tinggi

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark