Nelayan Pekalongan Memilih tidak Melaut karena Cuaca Buruk

Red: Muhammad Fakhruddin

Nelayan Pekalongan Memilih tidak Melaut karena Cuaca Buruk (ilustrasi).
Nelayan Pekalongan Memilih tidak Melaut karena Cuaca Buruk (ilustrasi). | Foto: ANTARA/Harviyan Perdana Putra

REPUBLIKA.CO.ID,PEKALONGAN -- Para nelayan di Kota Pekalongan, Jawa Tengah, memilih tidak beraktivitas mencari ikan di laut karena kondisi perairan laut cukup buruk sehingga bisa membahayakan keselamatan jiwa mereka.

Kepala Unit Pelayanan Terpadu Daerah Tempat Pelelangan Ikan Kota Pekalongan Mahson mengatakan bahwa hampir sepekan terakhir ini, para nelayan memilih memperbaiki jaring maupun mesin yang rusak daripada melaut. "Ada gejala Supermoon atau kondisinya bulan purnama sehingga berkaitan dengan kenaikan pasang air laut dan cuaca sehingga para nelayan pilih aman untuk tidak berlayar," katanya, Jumat (17/6/2022).

Menurut dia, alasannya para nelayan tidak melaut karena lebih mementingkan keselamatannya dibanding mata pencahariannya meski pendapatan mereka akan berkurang. "Para nelayan lokal merapat ke dermaga untuk memperbaiki jaringan, mesin, dan kapal. Mereka juga manfaatkan untuk berbenah," kata Mahson.

Ia menyebutkan kapal yang berlabuh yakni berbobot tonase di atas 5 gross tone seperti kapal freezer yaitu kapal yang tak menjaring dari kapal lain atau bongkar angkut ikan di tengah laut. Adapun hasil tangkapan ikan sebelum mereka berhenti melaut, kata dia, sebagian besar ikan tongkol, layang, tenggiri, dan lemuru.

Baca Juga

"Untuk harga ikan masih relatif stabil, seperti ikan tongkol Rp15 ribu per kilogram, layang Rp17 ribu/ kilogram, tenggiri Rp55 ribu/ kilogram, lemuru Rp14 ribu/ kilogram, manyung Rp24 ribu/ kilogram, ikan pe Rp20 ribu/ kilogram, dan cucut Rp20 ribu/ kilogram," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 

Terkait


Nelayan Pekalongan tidak Melaut karena Air Laut Pasang

Lima Orang Meninggal dalam Kecelakaan Helikopter di Italia

Disperindag Kabupaten Tangerang Sebut Kenaikan Harga Pangan Dipengaruhi Cuaca

Tim SAR Temukan Dua Nelayan Meninggal Usai Tenggelam di Perairan Dadap

Menkeu Klaim 50 Persen Bantuan Sosial Diterima Petani

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark