Masyarakat Kudus Gelar Tradisi Wiwit Kopi Jelang Panen

Red: Muhammad Fakhruddin

Sejumlah warga menyantap makanan bersama saat tradisi Wiwit Kopi di tengah perkebunan kopi Desa Muncar, Gemawang, Temanggung, Jawa Tengah, Sabtu (25/7/2020). Tradisi Wiwit Kopi atau selamatan memulai panen kopi dilakukan oleh petani sebagai permohonan doa kepada Tuhan YME agar diberi kelancaran dan hasil yang melimpah dari awal sampai akhir musim kopi
Sejumlah warga menyantap makanan bersama saat tradisi Wiwit Kopi di tengah perkebunan kopi Desa Muncar, Gemawang, Temanggung, Jawa Tengah, Sabtu (25/7/2020). Tradisi Wiwit Kopi atau selamatan memulai panen kopi dilakukan oleh petani sebagai permohonan doa kepada Tuhan YME agar diberi kelancaran dan hasil yang melimpah dari awal sampai akhir musim kopi | Foto: ANTARA/ANIS EFIZUDIN

REPUBLIKA.CO.ID,KUDUS -- Masyarakat Desa Colo, Kecamatan Dawe, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, menggelar tradisi "wiwit" kopi atau memulai panen tanaman kopi karena pada bulan Juni hingga Agustus 2022 merupakan jadwal panen tanaman kopi, Kamis (23/6/2022).

Menurut Ketua Kelompok Tani Kopi Desa Colo Purbo Wiyanto di Kudus, tradisi "wiwit" kopi merupakan wujud ungkapkan rasa syukur kepada Tuhan yang telah memberikan hasil tanaman kopi yang melimpah. Ritual wiwitan yang digelar dengan menyiapkan berbagai sesaji yang merupakan makanan tradisional seperti tempe, tahu, ayam, telor, nasi serta sayuran yang dibawa ke areal perkebunan kopi.

Setelah didoakan oleh tokoh agama setempat, lantas sesaji yang dibawa masyarakat tersebut dimakan bersama-sama. Dengan dimulainya tradisi tersebut, maka menjadi penanda akan dimulainya panen raya tanaman kopi di kawasan Pegunungan Muria yang berada di Desa Colo.

Ia mengakui hampir semua tanaman kopi petani sudah terlihat berbuah merah sehingga sudah saatnya dipanen. "Setidaknya bulan ini sudah bisa dimulai atau menunggu bulan Juli hingga Agustus 2022," ujarnya.

Baca Juga

Para petani, kata dia, berdoa agar hasil panen tanaman kopi tahun ini juga melimpah, sehingga kesejahteraan petani bisa meningkat. Apalagi, komoditas tersebut kini tidak hanya diminati masyarakat lokal, melainkan dari berbagai daerah di Jateng.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


Tradisi Syukuran Wiwitan Sebelum Panen Padi Desa Srandakan

Meningkatkan Kualitas Robusta dari Rumah Belajar Kopi

Kopi Robusta, Cita Rasa yang Dipandang Sebelah Mata

Pemkab Purbalingga Kembangkan Kopi Arabica Gunung Malang

Bisnis Kopi yang Memikat Kolonial Belanda

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark