Penggunaan Aplikasi ‘Simirah’ Temui Kendala di Lapangan

Rep: c01/ Red: Fernan Rahadi

Minyak goreng/ilustrasi
Minyak goreng/ilustrasi | Foto: salon.com

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN – Kabupaten Sleman melalui Dinas Perindustrian dan Perdagangan telah menerapkan penggunaan aplikasi ‘Simirah’ untuk pembelian minyak goreng curah selama satu bulan. Meski begitu, Kepala Bidang Usaha dan Perdagangan Dinperindag Sleman, Kurnia Astuti mengatakan ditemukaan kendala di lapangan dalam penggunaan aplikasi tersebut.

“Ketika pembelian minyak goreng curah menggunakan sistem aplikasi Simirah ini kan otomatis semua pengecer atau pelaku usaha harus masuk di sistem itu. Nah, tetapi tidak semua orang memiliki fasilitas untuk bisa mengakses itu. Terutama pedagang-pedagang yang ada di pasar," ujar Kurnia saat ditemui di Kantor Dinperindag Sleman, Senin (27/6/2022).

Aplikasi ‘Simirah’ merupakan sebuah sistem informasi mengenai minyak goreng curah yang khusus dibuat oleh Kementerian Perindustrian. Aplikasi ini dimaksudkan untuk memantau dan mengendalikan arah distribusi minyak. Apabila nantinya terjadi kelangkaan maka dapat dideteksi melalui aplikasi ini sehingga dapat ditangani dengan cepat.

Kurnia menjelaskan terdapat beberapa pengecer yang ingin menyerah untuk berjualan minyak goreng curah karena merasa keberatan dan terlalu ribet. Menurut Kurnia, apabila hal ini terjadi maka akan memengaruhi ketersediaan minyak di pasaran akibat berkurangnya penjual. Ia juga menegaskan bahwa ketersediaan stok minyak goreng curah di Kabupaten Sleman telah aman dan tercukupi.

"Kami sudah komunikasi dengan Kementerian Perindustrian terkait kendala yang kami hadapi, sudah kami sampaikan untuk ditinjau kembali. Kami masih menunggu kemudahan dari pemerintah pusat," jelas Kurnia.

Pada sosialisasi penggunaan aplikasi ‘Simirah’, Dinperindag Sleman telah dibantu oleh Satgas Pangan sehingga pembelian minyak goreng curah dapat terpantau melalui aplikasi. Namun, Karunia juga menjelaskan pihaknya tidak memaksa masyarakat untuk langsung mengikuti kebijakan perubahan sistem dalam pembelian minyak goreng karena diperlakukan waktu untuk memberikan sosialisasi dan pemahaman kepada masyarakat.

Karunia juga mempersilakan kepada masyarakat yang telah siap, untuk menggunakan aplikasi ‘Simirah’ dalam membeli minyak goreng curah tetapi bagi yang belum, pembelian masih dapat dilakukan dengan menunjukkan KTP Elektronik (KTP-El).

 

Terkait


Disdag Sosialisasi Pembelian Minyak Goreng dengan PeduliLindungi

PeduliLindungi Dinilai Sulit, Warga di Solo Beli Minyak Curah Pakai NIK

Polisi Bongkar Pengemasan Minyak Goreng Ilegal di Tangerang

Zulhas: Harga Minyak Goreng Curah Bakal Turun di Bawah Rp 14 Ribu

Nasir Djamil Optimistis Kejaksaan Tuntaskan Kasus Migor

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark