Mark Zuckerberg: Banyak Karyawan Meta tak Lagi Dibutuhkan

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Fernan Rahadi

 Terlihat di layar perangkat di Sausalito, California, CEO Facebook Mark Zuckerberg mengumumkan nama baru mereka, Meta, selama acara virtual pada Kamis, 28 Oktober 2021. Zuckerberg membicarakan hasrat terbarunya -- menciptakan realitas virtual
Terlihat di layar perangkat di Sausalito, California, CEO Facebook Mark Zuckerberg mengumumkan nama baru mereka, Meta, selama acara virtual pada Kamis, 28 Oktober 2021. Zuckerberg membicarakan hasrat terbarunya -- menciptakan realitas virtual | Foto: AP Photo/Eric Risberg

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Tahun ini merupakan tahun yang berat bagi Meta. Raksasa teknologi itu telah menghadapi beragam ujian, seperti anjloknya saham, pembekuan perekrutan, dan usaha gagal ke ruang cryptocurrency.

Dalam sesi tanya jawab dengan karyawan belum lama ini, CEO Meta Mark Zuckerberg membahas perubahan dalam fokus perusahaan, gaya manajemen, dan harapan karyawan. Dia mengatakan banyak dari karyawannya mungkin tidak lagi dibutuhkan.

"Beberapa dari Anda mungkin memutuskan ini bukan tempat untuk Anda dan keputusan tersebut tidak masalah bagi saya," kata Zuckerberg.

Pernyataan tersebut menyoroti kebutuhan perusahaan untuk menghadapi kesulitan ekonomi tambahan dan pengurangan 30 persen dalam rencana perekrutan yang turun dari 10 ribu menjadi 6.000 hingga 7.000 karyawan tahun ini.

Zuckerberg menjelaskan fokusnya saat ini adalah pada peningkatan kinerja dan pengurangan perekrutan yang dirancang untuk menyingkirkan mereka yang berkinerja buruk dan mereka yang tidak dapat memenuhi sasaran kinerja baru Meta. Pernyataan Zuckerberg muncul setelah pra pertemuan CPO Meta Chris Cox.

Cox mengatakan tujuan Meta saat ini untuk memprioritaskan dan mengoperasikan tim yang lebih ramping dan lebih baik. Selain itu, dia juga menyebut kebutuhan Meta untuk mendukung aplikasi bergaya TikTok dengan Reels dan mendorong kecerdasan buatan (AI) untuk memunculkan umpan populer dari pengguna Facebook dan Instagram.

Dilansir Techspot, Senin (4/7/2022), selain layanan berbasis media sosial Meta saat ini, divisi perangkat keras perusahaan telah difokuskan untuk menghadirkan headset realitas campuran. Headset yang dijuluki Cambria merupakan headset yang akan menampilkan 16 kamera serta kemampuan pelacakan mata dan wajah. Cambria akan diluncurkan pada paruh kedua tahun 2022 dengan harga mulai dari 799 dolar AS.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 

Terkait


Meta Tutup Layanan Dompet Digital Novi

Meta Didenda Gara-Gara Diduga Terapkan Algoritme Diskriminatif

Zuckerberg Rinci Rencana Pindahkan Item Digital ke Metaverse

Mark Zuckerberg Bocorkan Cara Baru Dapat Uang di Facebook dan Instagram

Riset Sebut Arus Utama Metaverse Mungkin Terlihat 10 Tahun Lagi

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark