BPSDM Jatim Ikuti Akreditasi Diklat Bidang Kebencanaan

Red: Muhammad Fakhruddin

BPSDM Jatim Ikuti Akreditasi Diklat Bidang Kebencanaan (ilustrasi).
BPSDM Jatim Ikuti Akreditasi Diklat Bidang Kebencanaan (ilustrasi). | Foto: BSMI DKI Jakarta

REPUBLIKA.CO.ID,SURABAYA -- Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Jawa Timur mengikuti proses akreditasi untuk memperkuat fungsimelalui pendidikan dan pelatihan di bidang kebencanaan.

"Dengan akreditasi ini kami dapat menyelenggarakan program diklat mitigasi kebencanaan bagi ASN maupun sukarelawan, kemudian menjadi lembaga pelatihan teknis penanggulangan bencana," ujar Kepala BPSDM Jatim Aries Agung Paewai di Surabaya, Selasa (5/7/2022). 

Proses akreditasi telah berlangsung pada tahap visitasi yang dipimpin langsung Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Badan Penanggulangan Bencana Nasional (BNPB) Berton Suar Pelita Panjaitan.Visitasi akreditasi yang diajukan melalui "Sistem Informasi Akreditasi Daring" (Si-Akang) berlangsung mulai hari ini hingga tiga hari ke depan.Kepada tim assesor, Aries menjelaskan terkait kondisi demografi dan topografi Jatim yang sangat luas dan beragam.

Jatim, kata dia, memiliki 127 gunung yang tujuh di antaranya termasuk gunung aktif dengan letak di daerah rawan, atau berdekatan dengan jalur pertemuan lempeng tektonik. "Lalu, sebagian besar kawasan pesisir pantai di Jatim rawan tsunami," ucap AAP, sapaan akrabnya.

Baca Juga

Tak itu saja, kondisi iklim tropis di Jatim kerap menyebabkan banjir, tanah longsor, cuaca ekstrem, kekeringan hingga abrasi. "Berbagai potensi bencana ini harus dimitigasi dengan strategi penanggulangan yang terintegrasi untuk meminimalisir risiko dan korban," katanya.

Terkait antisipasi bencana, Pemprov Jatim terus berupaya mewujudkan ketangguhan bangsa dalam menghadapi bencana.Salah satunya dengan meningkatkan kesadaran dan pemahaman serta kesiapsiagaan, bahkan penanganan bencana juga masuk dalam tujuh prioritas pembangunan daerah Jatim 2023, yakni Peningkatan Ketahanan Bencana dan Kualitas Lingkungan Hidup. "Indeks Risiko Bencana telah dimasukkan oleh Gubernur Khofifah sebagai salah satu Indikator Kinerja Utama (IKU)," tuturnya.

Sementara itu, Kepala Pusdiklat BNPB Berton Suar Pelita Panjaitan mengatakan akreditasi dilakukan untuk penilaian kelayakan lembaga pelatihan dalam melaksanakan diklat teknis penanggulangan bencana. "Kami datang untuk melakukan verifikasi akreditasi BPSDM Jatim selaku penyelenggara diklat penanggulangan bencana," katanya.

Menurut dia, apa yang sudah dilakukan BPSDM Jatim dalam mengembangkan kompetensi sumber daya manusia sudah sangat luar biasa. "Kami juga perlu belajar dari inovasi-inovasi yang dilakukan BPSDM Jatim," tambah Berton.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 

Terkait


4.000 Peserta dari 183 Negara akan Hadiri Pertemuan PBB Terbesar di Bali

BPSDM Jatim Ingatkan Pejabat Struktural Wajib Ikuti PKN

Hadapi La Nina, Warga di Indramayu Diminta Waspada

Suara Sirine dan Simulasi Bencana, Tandai HKB di Sukabumi

Pentingnya Ketrampilan Nelayan Atasi Bencana

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark