Rumah Zakat Ajak Mitra Lakukan Wakaf Produktif

Red: Fernan Rahadi

Ustaz Wijayanto memberikan tausyiah pada acara Exclusive Gathering #SaatnyaTumbuhBersama yang digelar Rumah Zakat dan Bank Syariah Indonesia (BSI) di Yogyakarta, Kamis (4/8/2022).
Ustaz Wijayanto memberikan tausyiah pada acara Exclusive Gathering #SaatnyaTumbuhBersama yang digelar Rumah Zakat dan Bank Syariah Indonesia (BSI) di Yogyakarta, Kamis (4/8/2022). | Foto: Republika/Fernan Rahadi

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Rumah Zakat mengajak para mitra dan donaturnya untuk melakukan wakaf produktif, yakni pengelolaan wakaf uang yang dilakukan dengan cara memproduktifkan sehingga produktif dan menghasilkan secara berkelanjutan.

"Hasil wakaf produktif ini yang menjadi sumber dana abadi bagi pembiayaan kebutuhan umat seperti pembiayaan pendidikan dan pelayanan kesehatan yang berkualitas," ujar CEO Rumah Zakat, Nur Efendi, dalam acara Exclusive Gathering #SaatnyaTumbuhBersama yang digelar Rumah Zakat dan Bank Syariah Indonesia (BSI) di Yogyakarta, Kamis (4/8/2022).

Nur Efendi melanjutkan, pihaknya ingin menduplikasikan dana-dana yang diamanahkan untuk benar-benar dimanfaatkan pada jangka panjang. Beberapa contoh pengelolaan wakaf produktif di Rumah Zakat di antaranya adalah kebun kelapa sawit di Aceh, lumbung pangan 19 desa di tujuh provinsi, kebun kopi di dua provinsi, dua minimarket di Jawa Barat, sekolah juara di Pekanbaru, klinik pratama di Semarang dan lain-lain.

"Hingga Juli 2022 ini terdapat 89.675 orang penerima manfaat di sebanyak 21 kabupaten/kota," kata Nur Efendi.

Khusus di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Nur Efendi mengungkapkan terdapat wakaf produktif berupa 18 wakaf sumber air dan dua wakaf masjid. Selain itu juga terdapat wakaf sekolah bernama Sekolah Juara. Sekolah tersebut sudah menghasilkan 215 lulusan yang 30 di antaranya merupakan hafiz Alquran.

"Sayangnya sampai saat ini gedung Sekolah Juara ini masih berstatus kontrak. Padahal sekolah ini sudah berdiri sejak 2009 lalu," kata Nur Efendi.

Branch Manager Rumah Zakat DIY, Warnitis, membenarkan bahwa saat ini gedung Sekolah Juara berstatus kontrak. Namun untuk saat ini, Rumah Zakat DIY belum mampu untuk membeli gedung untuk keperluan Sekolah Juara. Hal itu disebabkan dari target Rp 10 miliar dana baru terkumpul sebesar Rp 500 juta. 

Nantinya pun dana sebesar itu tidak hanya untuk keperluan wakaf sekolah saja, melainkan digunakan untuk keperluan lain seperti wakaf sumber air, wakaf masjid, wakaf madrasah, wakaf kebun produktif, dan lain sebagainya

"Oleh karena itu kami sangat welcome jika para mitra dan donatur tertarik untuk melakukan wakaf produktif ini," kata Warnitis kepada Republika seusai acara.

Acara Exclusive Gathering #SaatnyaTumbuhBersama yang berlangsung di Hotel Jambuluwuk Yogyakarta kemarin diikuti kurang-lebih sekitar 40 peserta. Selain mendengarkan paparan dari para pimpinan Rumah Zakat dan BSI selaku penyelenggara, para peserta juga mendapatkan tausyiah dari dai kondang Ustaz Wijayanto.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


Rumah Zakat Ajak Mitra Lakukan Wakaf Produktif

Rumah Literasi Gandeng Dinas PPPAPPKB Peringati Hari Anak Nasional

Peringati Hari Mangrove Sedunia, Rumah Zakat Action Gandeng Forkopimda Tanam Ribuan Pohon

BSI Masuk 10 Besar Perbankan Indonesia, Erick Thohir Ciptakan Sejarah

Semangat Para Ibu dan Anak Datangi Posyandu Desa Tanjung Piayu Binaan Rumah Zakat

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark