HUT RI, 89 Warga Binaan Rutan Purbalingga Peroleh Remisi

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Yusuf Assidiq

SK remisi 89 warga binaan Rutan Purbalingga secara simbolis diserahkan langsung oleh Bupati Purbalingga dan Wakil Bupati Purbalingga, Rabu (17/8/22) di Aula Rutan Kelas II B Purbalingga.
SK remisi 89 warga binaan Rutan Purbalingga secara simbolis diserahkan langsung oleh Bupati Purbalingga dan Wakil Bupati Purbalingga, Rabu (17/8/22) di Aula Rutan Kelas II B Purbalingga. | Foto: Pemkab Purbalingga

REPUBLIKA.CO.ID, PURBALINGGA - Sebanyak 89 warga binaan di Rumah Tahanan (Rutan) Kelas II B Purbalingga mendapatkan remisi atau pengurangan masa hukuman pada momentum Hari Ulang Tahun (HUT) ke-77 Kemerdekaan RI. SK remisi secara simbolis diserahkan langsung Bupati Purbalingga dan Wakil Bupati Purbalingga, Rabu (17/8/2022) di Aula Rutan Kelas II B Purbalingga.

Kepala Rutan Kelas II B Purbalingga yang diwakili Kepala Rumah Penyimpanan Benda Sitaan Negara (Rupbasan) Purbalingga, Tri Agung Ariyanto mengungkapkan, dari 89 orang yang menerima remisi,  88 di antaranya mendapat remisi sementara 1 - 5 bulan dan satu orang langsung bebas.

"Ada 32 orang tahanan yang tidak mendapatkan remisi karena memang belum inkrah juga lima orang narapidana tipikor (tindak pidana korupsi) dikarenakan belum membayar denda, dan 18 narapidana lainnya belum memenuhi syarat administratif," kata Agung.

Bupati Purbalingga, Dyah Hayuning Pratiwi menyampaikan, pemberian remisi merupakan kegiatan rutin setiap momentum HUT Kemerdekaaan RI. Pemberian remisi umum kepada warga binaan pemasyarakatan sesuai dengan Peraturan Menkumham.

"Pemberian remisi ini merupakan bentuk penghargaan kepada warga binaan pemasyarakatan yang selama masa pembinaan  telah menunjukan kelakuan yang baik. Jadi kegiatan remisi ini tidak diberikan cuma-cuma," kata bupati.

Ia berharap remisi ini bisa membangkitkan semangat, motivasi bagi warga binaan yang ada di Rutan Purbalingga untuk berbuat bertingkah laku semakin baik dan semakin baik lagi. Bupati memaklumi, setiap manusia pasti pernah khilaf dan salah.

Hal itu menjadi pelajaran agar jangan pernah diulang lagi. "Apapun yang sudah terjadi jangan membuat berkecil hati. Waktu ke depan masih panjang. Saya harap bapak ibu bisa menjadi orang-rang yang memberikan manfaat setelah keluar dari rutan baik bagi masyarakat, kemajuan bangsa dan negara Indonesia dan Purbalingga," ujarnya.

Ia mengapresiasi Rutan Kelas IIB Purbalingga juga telah membantu membekali para warga binaan dengan keterampilan dan diberi kebebasan berkreasi sesuai bakatnya. Mereka bisa membuat aneka kerajinan miniatur kapal, mainan anak, hiasan dinding, sapu, perabot, dan sebagainya yang bernilai jual.

"Mereka termasuk orang-orang kreatif, dalam menjalani masa binaan ini artinya hari demi hari detik demi detik dimanfaatkan dengan baik dan keliahtannya skil keterampilan bertambah bisa menunjukan hasil kreasi dan inovasi," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


Para Eks Napiter Jateng Ikuti Upacara HUT Kemerdekaan RI

Wagub DIY Sebut Dengan Sinergi Cepat Pulihkan dan Bangkitkan Yogya

Kawasan Kaliurang Hadirkan Beragam Acara Meriahkan HUT RI

Bendera Merah Putih Akan Dikibarkan di Bawah Laut di 77 Lokasi

Karnaval Budaya di Asmat Papua Selatan

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark