Jateng Prioritas Rancangan Perubahan APBD 2022 untuk Bansos

Rep: Bowo Pribadi/ Red: Fernan Rahadi

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo saat memberikan arahan kepada para camat, kepala desa serta aparatur sipil negara (ASN) dan Forkompimda se-Kabupaten Blora secara daring, dari ruang kerjanya, di Semarang, Rabu (21/9).
Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo saat memberikan arahan kepada para camat, kepala desa serta aparatur sipil negara (ASN) dan Forkompimda se-Kabupaten Blora secara daring, dari ruang kerjanya, di Semarang, Rabu (21/9). | Foto: Humas Pemprov Jateng

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Pemerintah Provinsi (Pemprov) bersama DPRD Provinsi Jawa Tengah masih memiliki waktu dua hari untuk membahas sebelum akhirnya memutuskan anggaran bantuan sosial dan bantuan kepada kabupaten/kota.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengatakan rancangan perubahan APBD Provinsi Jawa Tengah tahun anggaran 2022 diprioritaskan untuk bantuan sosial dan bantuan kepada kabupaten/kota.

Hal ini untuk merespons instruksi Pemerintah agar daerah turut  bergotong royong dalam pengendalian inflasi dampak kebijakan kenaikan harga BBM yang telah diberlakukanper 3 September 2022 lalu.

Khususnya untuk beberapa sektor yang dinilai sangat terdampak atas kenaikan BBM, seperti sektor pertanian- perikanan dan sektor transportasi, serta dalam menanggulangi bertambahnya angka kemiskinan.

"Dari eksekutif maupun legislatif masih ada waktu sampai hari Selasa sebelum diputuskan. Saya berharap kawan- kawan bisa mengoptimalkan pembahasan sebelum memutuskan," ungkap Ganjar, usai memberikan penjelasan atas Raperda Perubahan APBD tahun anggaran 2022 dan Nota Keuangannya dalam rapat paripurna di gedung DPRD, Jumat (23/9).

Dalam rapat paripurna ini, Ganjar menjelaskan tiga hal yang mendapatkan prioritas Pemprov Jawa Tengah pada APBD Perubahan 2022. Pertama, terkait dampak penyesuaian harga BBM harus disikapi dengan bijak sehingga pengalihan subsidi BBM ke berbagai bantuan lebih tepat sasaran dan memberikan manfaat kepada masyarakat yang kurang mampu.

"Mari kita hitung betul dampak dari kenaikan BBM ini agar persoalan daya beli masyarakat tetap terjaga, inflasinya, sektor dan subsektor terdampak dan sasarannya harus jelas," kata gubernur.

Kedua, saat ini kondisi cuaca sedang tidak baik serta kondisi dunia yang sedang bergejolak maka pertanian dalam arti luas harus diperhatikan dan disiapkan dengan serius. Beberapa komoditas yang termasuk dalam volatile food juga sangat mempengaruhi inflasi dalam beberapa bulan terakhir juga harus mendapatkan perhatian serta diantisipasi dengan baik.

"Urusan pertanian dalam arti luas disiapkan betul sehingga bantuan bisa ke sana. Karena profesi- profesi yang ada di sana juga terganggu, baik petani maupun nelayan ini juga terganggu karena itu maka bantuan ini kita arahkan ke sana," lanjutnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 

Terkait


Pengamat: Pendukung Ganjar Buat Opini Puan Sulit Menang Sebagai Capres

Ganjar Dukung Eks Napiter Dilibatkan dalam Mengedukasi Bahaya Radikalisme di Sekolah

Hadirnya Dewan Kolonel dan Dewan Kopral, Rivalitas Puan Vs Ganjar Versi Baru

Pendukung Ganjar Bentuk Dewan Kopral, Fraksi PDIP: Biarin Aja

Dewan Kolonel Vs Dewan Kopral, Siapa yang akan Jadi Pemenang?

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark