Polres Temanggung Tangkap Tersangka Pembunuhan di Tretep

Red: Muhammad Fakhruddin

Polres Temanggung Tangkap Tersangka Pembunuhan di Tretep (ilustrasi).
Polres Temanggung Tangkap Tersangka Pembunuhan di Tretep (ilustrasi). | Foto: pixabay

REPUBLIKA.CO.ID,TEMANGGUNG -- Kepolisian Resor Temanggung menangkap pelaku pembunuhan seorang perempuan yang dikubur di Desa Campurejo, Tretep, Kabupaten Temanggung.

Kapolres Temanggung AKBP Agus Puryadi menyebutkan dari beberapa bukti di lokasi kejadian dan barang bukti dari jasad korban, petugas bisa menangkap tersangka R (16) warga Desa Campurejo, Kecamatan Tretep.

"Berdasarkan bukti-bukti yang ditemukan, tersangka berhasil kami tangkap, 6 jam setelah korban dimakamkan," kata Kapolres Temanggung, Senin (3/10/2022).

Awalnya dari jasad korban, yakni Supriyanti (16), ditemukan beberapa barang milik korban, seperti cincin, gelang, dan kalung.

Baca Juga

"Setelah kami pergi ke rumah korban dan meminta keterangan dari ibu korban, benar bahwa barang-barang tersebut adalah milik anaknya yang hilang sejak 20 September 2022," katanya.

Kapolres mengatakan bahwa pihaknya lantas menggali informasi dari keluarga korban, ternyata korban diajak tersangka pergi pada tanggal 20 September 2022. Selain itu, masih banyak barang bukti lainnya yang menguatkan bahwa pacar korban ini adalah pelaku pembunuhan terhadap korban.

"Berdasarkan bukti gorden yang digunakan dan yang lainnya sangat menguatkan bahwa tersangka adalah pacar korban sendiri," katanya.

Berdasarkan pengakuan tersangka, kata dia, korban dihabisi nyawanya dengan cara dicekik dengan hijab yang dipakai korban. Setelah badan korban lemas tidak berdaya, dimasukkan ke kamar.

"Korban dimasukkan ke dalam kamar di rumah tersangka, kemudian tersangka tiduran di sofa ruang tamu," katanya.

Beberapa saat kemudian, lanjut dia, hidung korban keluar darah, kemudian dibersihkan, lalu dibawa ke rumah kosong milik kakeknya. Selanjutnya, di belakang rumah kosong tersebut korban dikubur.

Menurut dia, tersangka tega membunuh korban karena korban meminta pertanggungjawaban tersangka atas perbuatan terhadap korban.

"Jadi, korban ini diajak oleh tersangka, kemudian di rumah tersangka korban diberi minuman tuak. Setelah kondisinya setengah sadar, tersangka menyetubuhi korban. Dari situ korban kemudian meminta tanggung jawab tersangka dan tersangka menjawab sambil marah, lalu menjerat leher korban hingga meninggal dunia," katanya.

Dari tangan tersangka, kata dia, diamankan sejumlah barang bukti, antara lain, pakaian dalam korban, anting-anting, gelang, kalung, dan sebuah telepon seluler.

Tersangka diancam dengan pasal berlapis, yakni Pasal 76C junctoPasal 80 ayat (3) Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman 15 tahun.

Pasal lainnya, yakni Pasal 338 KUHP dengan ancaman hukuman selama lamanya 15 tahun, dan Pasal 332 KUHP dengan ancaman hukuman penjara 7 tahun.

Berdasarkan Pasal 81 ayat (2) Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2012 tentang Peradilan Pidana Anak, terhadap pelaku anak dapat dijatuhkan paling lama setengah dari maksimum ancaman pidana penjara bagi orang dewasa.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 

Terkait


Polisi Tangkap Pelaku Pembunuhan Gadis 18 Tahun di Kebun Sawit

MS Bunuh Tetangganya Berusia 11 Tahun karena Tepergok Mencuri

Wanita Ditangkap di Korsel Terkait Jasad Dua Anak di Dalam Koper

Penemuan Jasad ASN di Parkiran DPRD Riau, Polisi Amankan 6 CCTV

Remaja Terdakwa Pembunuhan Divonis 15 Tahun Penjara

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark