Kementan Kumpulkan Ilmuwan G20 di Yogyakarta Atasi Pangan yang Hilang

Red: Muhammad Fakhruddin

Kementan Kumpulkan Ilmuwan G20 di Yogyakarta Atasi Pangan yang Hilang (ilustrasi).
Kementan Kumpulkan Ilmuwan G20 di Yogyakarta Atasi Pangan yang Hilang (ilustrasi). | Foto: ANTARA/Galih Pradipta

REPUBLIKA.CO.ID,YOGYAKARTA -- Kementerian Pertanian mengumpulkan para ilmuwan negara G20 di Yogyakarta 5-6 Oktober 2022 untuk membahas penanganan pangan yang hilang (food loss) dan pangan yang terbuang (food waste).

Kepala Balitbang Kementan Fadjry Djufry mengatakan sebanyak 400 peserta delegasi G20 dipertemukan dalam Regional Technical Workshop on Food Loss and Waste (FLW)-MACS G20 itu.

"Ini pembicaraan antara para ilmuwan dulu seperti apa terobosan-terobosan mereka di negara mereka, nanti pengalaman terbaiknya apa untuk diterapkan," kata dia, Rabu (5/10/2022).

Workshop Teknis Regional Food Loss and Waste (FLW) saat ini diselenggarakan di Yogyakarta dengan tema "What Reduction on Food Loss and Waste can and must contributed to Sustainable Intensification".

Menurut Fadjry, kebutuhan pangan dunia pada tahun 2050 akan meningkat 50-100 persen sejalan dengan peningkatan jumlah penduduk yang diperkirakan mencapai 9,7 miliar.

Berdasarkan data sensus penduduk Indonesia pada 2020 mencapai 270,2 juta jiwa, meningkat 32,56 juta jiwa dibandingkan sensus penduduk 2010.

Karena itu, menurut dia, tingginya food loss and waste menjadi tantangan seiring meningkatnya kebutuhan pangan untuk mengimbangi pertumbuhan penduduk.

Sementara itu, untuk data terakhir food waste atau pangan terbuang Indonesia mencapai 344 kg per kapita per tahun.

Di Indonesia food lost atau pangan yang hilang sempat mencapai 15 persen dan kini mampu ditekan hingga 5 persen.

"Kalau bicara sampah pangan, Indonesia terbanyak kedua (ASEAN) dari bawah, yang pertama Saudi Arabia," ujarnya.

Untuk mencari solusi, para ahli food loss and waste dari Jerman, Roma-Italia, Jepang, Thailand, Perancis, dan Indonesia dihadirkan, baik luring maupun daring.

Pada 6 Oktober 2022, acara dilanjutkan dengan kunjungan lapangan (fieldtrip) ke beberapa lokasi terkait pengurangan food loss and waste.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 

Terkait


Wika Berhasil Rampungkan Proyek Revitalisasi Bandara Halim untuk G20

Pemerintah Antisipasi Gangguan Jaringan Telekomunikasi di KTT G20 di Bali

IMF: 20 Negara Butuh Bantuan Darurat Atasi Krisis Pangan

Menhub Pastikan Kesiapan Kereta Cepat Jelang KTT G-20

9 Bandara Indonesia Siap Sambut 30 Pesawat VVIP G20

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

[email protected]

Ikuti

× Image
Light Dark