Kepiting, Program Pemkab Boyolali Tekan Stunting

Red: Yusuf Assidiq

LEISURE:ilustrasi stunting
LEISURE:ilustrasi stunting | Foto: Antara/Ari Bowo Sucipto

REPUBLIKA.CO.ID, BOYOLALI -- Pemerintah Kabupaten Boyolali Provinsi Jawa Tengah melaksanakan program kolaborasi edukasi gizi dan pendampingan intensif stunting (Kepiting)  guna menekan angka stunting yang digelar di Balai Desa Cerme Kecamatan Juwangi.

Kecamatan Juwangi merupakan salah satu kecamatan di  Boyolali yang masih memiliki angka stunting di masyarakat, kata Petugas Gizi Puskesmas Juwangi, Akhirasrini. Menurut dia, guna menurunkan angka stunting, Puskesmas Juwangi melakukan sebuah program Kepiting untuk memantau sekaligus untuk mengendalikan kenaikan angka stunting di wilayahnya.

Melalui program tersebut, setiap balita diundang kemudian diberikan kebutuhan gizi, kalori contoh menu kemudian didampingi oleh kader setempat. Untuk pemantauan berat badan tiap pekan, dan tiap bulan di posyandu diukur tinggi badannya.

Menurut dia, melalui program Kepiting tersebut masyarakat merasa senang karena anak dapat diperhatikan lebih detail. Hal itu dikarenakan pola asuh masyarakat di Kecamatan Juwangi yang kebanyakan anak tidak mau makan, sehingga menimbulkan kasus stunting.

"Kami berharap dengan adanya program Kepiting, angka kasus stunting di Kecamatan Juwangi dapat turun," katanya.

Kepala Dinkes Boyolali dr Puji Astuti mengatakan program Kepiting yang digelar di Kecamatan Juwangi sasarannya yakni balita stunting dan keluarga yang berisiko stunting.

"Hal ini, baru diambil satu desa untuk percontohan, di mana dilakukan edukasi tentang stunting. Sasaran untuk satu desa menjadi sampel adalah empat ibu hamil dan tujuh balita," kata Puji Astuti.

Rencana tindak lanjutnya adalah dengan pengukuran ulang apakah betul balita yang diukur stunting itu, betul-betul stunting. Jika dari pengukuran ulang betul stunting, maka dibuat buku panduan untuk menyusun menu konsumsi setiap harinya sesuai kelompok umur.

"Namun, kita lihat kepatuhan terhadap penyajian menunya selama tiga bulan bagaimana hasilnya dengan pendampingan kader," ujarnya.

Ia mengatakan secara umum kondisi kasus tunting di Boyolali sudah terkendali. Artinya, jumlah kasus stunting di Boyolali dibandingkan kasus nasional masih di bawahnya

Jumlah balita stunting berdasarkan indikator tinggi badan dibagi umur di Boyolali per Agustus 2022, dari jumlah 64.773 anak balita ditimbang sebanyak 4.825 kasus atau sekitar 7,4 persen. Sedangkan dibanding nasional pada angka sekitar 21 persen. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

Terkait


Pemkab Boyolali Masih Tutup Lima Pasar Hewan Cegah PMK

Pemkab Boyolali Petakan Vaksinasi PMK Libatkan Satgas Jogo Kewan

Pemkab Boyolali Raih WTP dari BPK 11 Kali Berturut-turut

Pemkab Boyolali Dorong Masyarakat Bagikan Zakat dari Rumah ke Rumah

Boyolali Gencarkan Vaksinasi Lansia Kejar Target 60 Persen

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark