BPBD Sleman Salurkan Bantuan ke Korban-Korban Kebakaran

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Muhammad Fakhruddin

BPBD Sleman Salurkan Bantuan ke Korban-Korban Kebakaran (ilustrasi).
BPBD Sleman Salurkan Bantuan ke Korban-Korban Kebakaran (ilustrasi). | Foto: Antara/Muhammad Iqbal

REPUBLIKA.CO.ID,SLEMAN -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sleman menyerahkan bantuan sosial ke korban bencana kebakaran di Kabupaten Sleman. Bantuan sosial secara langsung diserahkan oleh Bupati Sleman, Kustini Purnomo, kepada 13 masyarakat.

Kepala Bidang Rehabilitasi dan Rekonstruksi BPBD Sleman, Saiful Bahri mengatakan, BPBD Sleman terus berkomitmen memberikan bantuan kepada masyarakat terdampak bencana kebakaran. Termasuk, ia menekankan, melalui bantuan-bantuan sosial.

Sampai saat ini, ia mengungkapkan, bantuan yang telah disalurkan (kepada korban kebakaran) sebesar Rp 355 juta. Kemudian, kali ini BPBD Sleman menyalurkan bantuan kepada korban bencana kebakaran yang terjadi pada Juni-September 2022.

Saiful menerangkan, ada 13 warga yang menerima bantuan akibat bencana kebakaran dengan tiga merupakan korban meninggal dunia yang diwakilkan oleh ahli-ahli waris. Bantuan kali ini diberikan kepada warga yang terdampak akibat kebakaran.

Baca Juga

Adapun dampak yang dimaksud mulai dari kerusakan rumah, kerugian hewan ternak (sapi) yang mati dan korban meninggal dunia tiga orang. Bagi korban meninggal dunia, Saiful menerangkan, diberikan bantuan masing-masing sebesar Rp 10 juta.

"Sedangkan, kepada warga yang terdampak kerusakan rumah, bantuan disesuaikan dengan hasil verifikasi lapangan," kata Saiful, Kamis (6/10).

Pada kesempatan itu, Bupati Sleman, Kustini Purnomo menyampaikan duka cita atas bencana-bencana kebakaran yang terjadi di Kabupaten Sleman. Terutama, peristiwa yang mengakibatkan korban jiwa. Bantuan ini sekaligus menjadi bentuk duka cita.

Kustini berharap, sedikit bantuan ini bisa meringankan beban keluarga korban musibah kebakaran. Selain itu, ia turut mengimbau kepada masyarakat Sleman untuk dapat mewaspadai berbagai faktor yang dapat menyebabkan terjadinya kebakaran.

Seperti konsleting listrik, lupa mematikan kompor dan kelalaian-kelalaian lain yang biasa terjadi di sekeliling kita. Kustini berharap, ke depannya kejadian-kejadian kebakaran di Kabupaten Sleman dapat diantisipasi agar dapat dicegah.

"Salah satunya dengan meningkatkan kepedulian dan kewaspadaan masyarakat terhadap situasi di sekelilingnya," ujar Kustini. 

 

Terkait


Colokan Listrik Selalu Terpasang, Rumah Warga Kebakaran

Toko Mebel di Duren Sawit Terbakar Saat Ditinggal Penghuni Shalat Jumat

Empat Rumah Dinas Polres Terbakar Diduga karena Arus Pendek Listrik

Warga Korban Kebakaran di Cakung Ingin Pindah ke Rusun

Tiga Orang Meninggal dalam Kebakaran Rumah di Sleman

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark