Jaga Gizi Seimbang dan Aktivitas Fisik Cegah Diabetes

Red: Nora Azizah

Tidak konsumsi kalori berlebihan dan rutin beraktivitas fisik bisa cegah diabetes.
Tidak konsumsi kalori berlebihan dan rutin beraktivitas fisik bisa cegah diabetes. | Foto: Pixabay

REPUBLIKA.CO.ID, AMBON -- Dokter spesialis Gizi Klinis dr. Mellyana Kusuma Atmanegara mengatakan menjaga gizi dan aktivitas tubuh yang seimbang bisa mencegah terkena diabetes melitus (DM). "Cara mencegahnya, salah satunya dengan gizi seimbang, dengan tidak melakukan surplus untuk kalori yang berlebihan dalam tubuh sehingga tidak membebani mesin dalam tubuh, serta meningkatkan aktivitas tubuh," kata Mellyana, usai acara bincang-bincang (talk show) memperingati hari diabetes sedunia, di Ambon, Sabtu (12/11/2022).

Selain itu, Mellyana mengatakan mental manusia juga sangat penting untuk dikontrol dengan membangun pola hidup yang sehat dan positif. "Jadi memang perilaku keseharian daripada manusia ini sudah harus dikontrol dari usia muda," katanya.

Menurutnya, ada berbagai hal yang merupakan faktor-faktor penyebab diabetes yakni, cara memperlakukan pola makanan yang tidak sehat, dan sering stres. "Lebih banyak karena faktor lingkungan jadi memang dalam hal ini, makanan, dan stresnya harus dikontrol," kata Mellyana.

Diabetes itu terjadi karena adanya peningkatan kadar gula darah karena penurunan atau ketidakmampuan dari pada organuntuk memproduksi insulinmencerna glukosa yang digunakan sebagai sumber energi.

Baca Juga

"Jadi memang penting untuk peduli dan lebih baiknya lagi pembenahan kepada orang diabetes itu agar tetap gula darahnya terkontrol sehingga bisa hidup sama dengan orang sehat lainnya," ujarnya.

Pembenahan kepada penderita diabetes yakni, dimulai dengan penggunaan obat berdasarkan aturan atau resep dokter, agar nutrisinya kembali normal. "Jadi memang ada lima pilar penting ya untuk mengendali orang dengan diabetes yakni diet, pengobatan farmakologi, latihan fisik, edukasi, dan monitor kadar gula darah, sehingga meskipun lanjut usia namun bisa tetap berdaya, dan tetap produktif, agar kualitas hidupnya pun lebih baik," ungkapnya.

Diabetes terbagi menjadi 2 jenis, yaitu diabetes tipe 1 dan tipe 2, meskipun memiliki gejala yang sama, tetapi ada perbedaan di antara keduanya, baik itu penyebab, maupun pengobatannya.

"Pada diabetes tipe 1, tubuh tidak dapat memproduksi hormon insulin. Sedangkan pada diabetes tipe 2, sel-sel tubuh menjadi kurang sensitif terhadap hormon insulin, meskipun produksi dan kadar hormon insulin normal," katanya.

"Jadi kalau DM pada tingkat 2 itu biasanya bagaimana cara memproses gula. Kalau DM tipe 1 itu lebih kepada penurunan atau ketidakmampuan daripada hormon pankreas," kata Mellyana menambahkan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 

Terkait


Benarkah Penderita Diabetes tidak Boleh Konsumsi Gula?

Bedah Bariatrik, Solusi Bebas Obesitas

Diabetes tidak Terkontrol dalam Waktu Lama Sebabkan Komplikasi di Lambung

Jika Masuk Kriteria Ini, Sebaiknya Anda Lakukan Skrining Diabetes

Sakit Diabetes Kian Banyak Serang Generasi Muda di Bawah Usia 40 Tahun

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark