Petambak Garam Sambut Baik Terbitnya Perpres 126/ 2022

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Muhammad Fakhruddin

Petambak Garam Sambut Baik Terbitnya Perpres 126/ 2022 (ilustrasi).
Petambak Garam Sambut Baik Terbitnya Perpres 126/ 2022 (ilustrasi). | Foto: ANTARA/Dedhez Anggara

REPUBLIKA.CO.ID,SURABAYA -- Ketua Himpunan Masyarakat Petambak Garam (HMPG) Jawa Timur, Muhammad Hasan menyambut baik langkah pemerintah yang menerbitkan Perpres nomor 126 tahun 2022 tentang Percepatan Pembangunan Pergaraman Nasional. Menurutnya, ini merupakan langkah baik yang dilakukan pemerintah untuk mendukung perkembangan industri garam nasional.

Hasan meyakini, Perpres tersebut menguntungkan masyarakat petambak garam mengingat setelah 2024, sudah tidak ada lagi impor garam untuk kebutuhan industri, kecuali untuk industri klor alkali (CAP). "Jadi untuk tambang, aneka pangan, kertas, dan segala macam kecuali CAP itu dipenuhi garam dari dalam negeri," kata Hasan di Surabaya, Senin (28/11).

Namun demikian, lanjut Hasan, terbitnya Perpres 126/ 2022 juga melahirkan pekerjaan rumah yang tidak ringan, baik bagi pemerintah maupun pihak terkait lainnya. Karena untuk memenuhi kebutuhan garam sektor industri, perbaikan di sektor kualitas maupun kualitas perlu digalakkan. Ini penting dalam upaya menjamin ketersediaan stok garam untuk dunia industri.

"Jangan sampai industri tidak terjamin ketersediaan stoknya," ujar Hasan.

Baca Juga

Hasan menjelaskan, dari sisi kuantitas, produksi garam dalam negeri masih sangat bergantung terhadap cuaca. Saat cuaca mendukung, produksi garam nasional bisa mencapai 3,1 juta ton per tahun. Hasil maksimal ini diraih pada 2019. Namun kemudian, produksi garam nasional mengalami penurunan menjadi hanya 1,4 juta ton per tahun pada 2021. Jatim berkontribusi 600 ribu hingga 700 ribu ton.

Produksi garam nasional kembali menurun di 2022 menjadi hanya 800 ribu ton per tahun. Dimana Jatim memberi kontribusi dengan menghasilkan 300 ribu hingga 350 ribu ton per tahun. Penurunan produksi garam tersebut, kata Hasan, tiada lain karena musim hujan berkepanjangan.

"Padahal kebutuhan garam nasional dalam negeri kurang lebih sekitar 4,5 juta ton per tahun," kata Hasan.

Hasan melanjutkan, berdasarkan catatan tersebut, diperlukan upaya-upaya untuk meningkatkan produksi garam nasional. Sejauh ini, kata Hasan, upaya yang dilakukan pemerintah hanya melakukan ekstensifikasi atau perluasan lahan. Namun ke depan, kata dia, diperlukan upaya lain agar kebutuhan garam dalam negeri terpenuhi, apalagi setelah berlakunya larangan impor.

"Diperlukan upaya dan program pemerintah terkait keberlangsungan produksi melalui sentuhan teknologi. Misalnya berupa rumah prisma garam dan sebagainya," kata Hasan.

Hasan juga berharap, pemerintah secepatnya menyusun peraturan di bawah Perpres 126/ 2022 agar aturan yang ada semakin jelas dan memberikan jaminan bagi masyarakat petambak garam. Ia juga berharap garam masuk dalam bahan pokok dan penting, dan segera diatur harga pokok penjualan (HPP) untuk memberikan kepastian usaha bagi masyarakat petambak garam.

"Selama ini harga diserahkan kepada pasar yang fluktuatif dan merugikan masyarakat petambak garam. HPP penyinh agar ada kepastian harga. Di 2017 itu kami usulkan HPP Rp 1.500 per kilogram," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 

Terkait


Bintang Tirta Semesta Dukung KKP Accelerate 2022

Pataka: Revitalisasi Tambak Udang Tradisional Mendesak

Petambak Tewas Diterkam Buaya

Petambak tak Bisa Nikmati Tingginya Harga Garam

Perindo Komitmen Tingkatkan Serapan Ikan Nelayan 

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

[email protected]

Ikuti

× Image
Light Dark