Pos Yankes Disiagakan Meskipun Pengungsi Sudah Kembali ke Rumah

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Muhammad Fakhruddin

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa (kedua kiri) didampingi Bupati Lumajang Thoriqul Haq (kiri) berbincang dengan warga terdampak Awan Panas Guguran (APG) Gunung Semeru yang mengungsi di Balai Desa Penanggal, Candipuro, Lumajang, Jawa Timur, Senin (5/12/2022). Dalam kunjungan tersebut gubernur berdialog dan memberikan bantuan kepada warga terdampak APG Gunung Semeru.
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa (kedua kiri) didampingi Bupati Lumajang Thoriqul Haq (kiri) berbincang dengan warga terdampak Awan Panas Guguran (APG) Gunung Semeru yang mengungsi di Balai Desa Penanggal, Candipuro, Lumajang, Jawa Timur, Senin (5/12/2022). Dalam kunjungan tersebut gubernur berdialog dan memberikan bantuan kepada warga terdampak APG Gunung Semeru. | Foto: ANTARA FOTO/Seno

REPUBLIKA.CO.ID,LUMAJANG -- Pos layanan kesehatan (Yankes) di sejumlah posko pengungsian erupsi Gunung Semeru masih disiagakan. Hal ini tetap dilaksanakan meskipun sebagian pengungsi sudah kembali ke rumah masing-masing. 

Subkoordinator Prolansus Dinas Kesehatan dan Pengendalian Penduduk Kabupaten Lumajang, Marfuah mengatakan, langkah tersebut dilakukan untuk mengantisipasi kondisi yang belum stabil selama masa tanggap darurat 14 hari. Sebab itu, pihaknya menyiagakan tiga petugas di satu posko. "Itu sudah termasuk ambulans dan semua perlengkapan medisnya," katanya, Selasa (6/12/2022).

Pihaknya juga masih akan menyiagakan para petugas medis untuk melayani kebutuhan terkait masyarakat khususnya di posko pengungsian. Hal ini penting mengingat banyak masyarakat terdampak erupsi Gunung Semeru yang masih memerlukan layanan kesehatan.

Menurut dia, pos kesehatan di posko pengungsian hanya memberikan layanan kesehatan ringan. Jika terdapat keluhan dan gejala penyakit berat, maka petugas akan segera merujuk warga ke puskesmas terdekat atau ke RSUD Pasirian.

Baca Juga

Seperti diketahui, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lumajang telah mengeluarkan SK Bupati Lumajang Nomor 188.45/633/427.12/2022 tentang Status Tanggap Darurat Bencana Erupsi Gunung Semeru di Kabupaten Lumajang Provinsi Jawa Timur. Status tanggap darurat ditetapkan selama 14 hari terhitung 4 Desember 2022 sampai dengan 17 Desember 2022.

Gunung Semeru tercatat mengalami 24 kali gempa erupsi pada Selasa (6/12/2022) periode 06.00 sampai 12.00 WIB. Hal ini diungkapkan langsung dalam laporan resmi petugas Pemantauan Gunung Api (PGA) Semeru, Yadi Yuliandi.

Menurut Yadi, amplitudo gempa erupsi tersebut sekitar 10 sampai 23 milimeter. "Dan lama gempa 52 hingga 163 detik," kata Yadi.

Selain itu, gunung berketinggian 3.676 mdpl tersebut juga mengalami satu kali gempa getaran Banjir. Amplitudo gempa ini sekitar 25 mm dan lama gempa 3300 detik.

 

Terkait


Dusun Ini Terisolasi Akibat Dikepung Lahar Dingin Semeru

Warga Dusun Sumberlangsep Terisolasi Akibat Lahar Dingin Semeru 

Semeru Tercatat Alami 24 Kali Gempa Erupsi

Setelah Semeru, Kini Gunung Kerinci Erupsi

Pengungsi Gunung Semeru Butuh Selimut dan Tikar

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

[email protected]

Ikuti

× Image
Light Dark